Tuesday, 30 May 2017

Jelajah Indonesia, Lombok, Nusa Tenggara Barat

Abis dari Nusa Penida, Bali, gw lanjut lagi jalan ke Lombok bareng Cho. Waktu kemaren ini sih, belum ada ferry langsung dari Nusa Penida ke Lombok.. Jadi kita harus balik dulu ke Padang Bai, baru naik ferry lagi ke Lombok. Ferry dari Padang Bai ke Lombok lumayan lama kurang lebih 4 jam.. Sebenernya lebih enak pake fast boat atau pesawat aja sekalian kalo mau lebih cepet, tapi karena bawa motor jadi harus naik ferry.. Sekalian pengalaman laaahh.. Ternyata ferry yang kita naikin ini kece juga lohh, full AC, ada TV, Toilet, ada tempat tidur, sama yang paling dirindukan ada abang tukang baso yang jualan di ferry ini. Pas ferry yang nyebrang North-South Island di New Zealand sih mana ada abang tukang baso, ibu yang jualan pop mie aja ga ada.. Yang ada cuma mas-mas ganteng yang jualan kopi dan muffin, hahaha.. Ganteng sih, tapi ga bikin kenyang..

Sesampainya di Lombok udah mulai gelap, jadi begitu nyampe kita langsung cari makan malem terus pergi ke hostel. Cho ngajak gw makan di Udayana, disitu kita makan Sate bulayak yang katanya khas disitu. Enaaakkk~

Sate Bulayak & Jagung Bakar

Udayana

Abis itu kita ke Rumah Lombok, ini hostel baru di Lombok. Jadi masih bersih banget dan sepi. Waktu gw nginep di situ sih belum ada WiFi dan TV, tapi ke depannya bakalan ada katanya yang punya. Yang kece, disini dikasih sarapan tiap pagi dan diantar langsung ke kamar. Terus sarapannya ganti-ganti, kadang roti panggang, kadang nasi kuning, lengkap dengan teh atau susu nya. Nyumm~

Breakfast dari Rumah Lombok

Selama di Lombok ini gw jalan-jalan ke beberapa tempat di ini, ga banyak sih soalnya kasian Cho kecapean dan gw juga lelah forsir jalan-jalan mulu dari dua bulan lalu.. hahaha

3 Gili

Tadinya kita cuma mau jalan-jalan dan foto di ayunan doang.. Eh ternyata ga jadi karena ditawarin snorkeling 120 ribuan dan dapet 3 spot snorkelling. Alhasil ga jadi deh foto di ayunannya, hahaha,, Tapi asik banget disini pemandangannya bagus... Sayangnya kamera underwaternya kurang canggih yaa, jadi ga terlalu bagus hasilnya.. Anyway, pengalamannya sih worth it banget!

Oh ya, ati-ati kalo lo gampang mabok ya... Kemaren ini ombaknya lagi lumayan jadi agak bikin pusing.. Kata abangnya kalo pas di kapal pusing mendingan ikut nyemplung pas di snorkelling spot nya, soalnya kalo diem di kapal malah keombang ambing dan jadi makin pusing..





3 Gili! Foto pake Gopro Hero+

Oh ya, pas ke Gili kita bawa bekel Nasi Puyung. Dan ini jadi salah satu makanan favorit gw sekarang, enaakk.. Walaupun agak pedes buat gw, tapi enak loh!

Nasi Puyung!


Pantai Kuta Lombok

Setelah seharian kemarin main air, hari ini kita main di pantainya aja.. Nyusurin dari pantai ke pantai ceritanya hahaha... Yang pertama itu kita ke Pantai Kuta Mandalika.. Namanya agak mirip-mirip sama yang di Bali, tapi beda banget atmosfer nya.. Kalo di Bali pantai Kutanya rame bangeett, kalo yang di Lombok ini seppiii.. Well, at least pas gw kesono sih lagi sepi banget. Di pantai ini terkenal sama pasir merica nya, bukan karena rasanya pedes (gw ga nyobain sih), tapi karena ukuran butiran pasirnya yang besar-besar.. Jadi berasa lucu teksturnya pas dipegang

Pasirnya gede-gede kayak merica

Minum kelapa dipinggir pantai emang paling enak!

Kuta Mandalika Lombok, jangan ketuker sama Kuta Bali yaa


Bukit Merese

Abis dari situ kita mau ke Tanjung Aan, dengan berbekal Google Map kita ngikutin lah ke lokasi yang ditunjukin di map. Ehhh, ternyata salah dong map nya.. Dan kita jadinya nyasar ke Bukit Merese. Anyway, karena udah nyampe ya sekalian aja kita liat-liat disitu. Keren juga ternyata pemandangannya ga kalah sama Freycinet - Wineglass Bay yang di Tasmania,, ahahahha,...

Bukit Merese
Tanjung Aan View dari Bukit Merese

Pantai Tanjung Ahn

Setelah mendaki bukit merese, kita lanjut lagi mencari Tanjung Aan. Sudah kapok liat Google Map disini, sekarang kita nanya sama bapak-bapak yang ada di deket Bukit Merese. Setelah dikasih tau arahnya kita langsung cus deh kesana, eh pas mau pergi kita ketemu dua bule dari Jerman yang jadi korban salah lokasi. Mereka juga mau ke Tanjung Aan tapi nyasar ke Bukit Merese. Jadinya kita tawarin barengan lah, toh kita juga mau ke tempat yang sama.

Pas sampe di Tanjung Aan, yang bikin bingung itu pas mau bayar tiket masuk... Secara kita nyampenya barengan sama bule-bule itu, tapi kan harga tiketnya beda yak. Pas lagi bingung, si bapak yang jaga tiket masuk dengan sigapnya berdiri ngalangin pandangan mereka dan gw langsung memanfaatkan kesempatan itu buat ngasihin uang Rp.5000an biar ga keliatan ceritanya sih.. Tapi pas udah masuk mereka nanya, "Kalian ga bayar ya?" ya gw jawab aja bayar tapi ya emang beda harganya.. Secara beda setengah harganya..

Tanjung Aan, Lombok

Pasir Putih, Laut Biru
Disini Pasirnya putih dan halus


Pantai Seger

Habis dari Tanjung Aan, kita lanjut lagi ke Pantai Seger. Disini ada patung putri Mandalika, yang konon dia loncat ke laut karena direbutin sama 3 pangeran. Saking ga mau milih salah satu dari mereka dan menyakiti yang lainnya.. Terus menurut cerita dari ibu yang jualan kelapa di pinggir pantai, setiap setahun sekali helaian rambut dari putri Mandalika ini bisa terlihat di pesisir pantai. Yang dianggap sebagai helaian rambut ini sebenernya sejenis cacing dan katanya memang cuman ada sekali setahun. Selain itu gizi yang dikandung dari si cacing ini juga sangat bagus 

Putri Mandalika dan 3 Pangeran

Ayunan di Pinggir Pantai

Dusun Sasak Sade
Pas mau balik ke kota, kita ngelewatin dusun adat suku Sasak, yaitu Dusun Sasak Sade. Masuk kesini harus pakai Tour Guide yang  asli dari dusun itu. Bayarannya sih seikhlasnya aja.. Disini kehidupannya masih sederhana banget, masak juga masih pakai tungku, ngepelnya pakai kotoran sapi katanya supaya kuat lantainya. Untung pas kesitu lantainya udah kering jadi ga bau, ga kebayang kayak gimana pas lantainya lagi di pel....

Yang bikin gw amaze itu sama adat pernikahan di dusun ini, katanya kalau mau menikah si cowok harus bawa kabur cewe nya.. Setelah bawa kabur anak orang 2 harian, baru deh balik ke dusun dan mereka dianggap menikah terus baru pesta. (Setangkep gw dari cerita tour guidenya). Terus katanya kalau mereka minta izin ke keluarganya, malah dianggap menghina keluarga tersebut! Wow banget sih ini menurut gw.. Sedangkan di adat yang lain mungkin kalo bawa kabur anak cewek orang, si cowok udah dikejer, ditangkep, terus diarak keliling kampung kali ya..?

Itulah Indonesia, banyak banget adat istiadat dan suku yang berbeda. Tapi keberagaman ini lah yang bikin negara ini jadi, kaya, unik, punya nilai tambah, dan beda dari negara-negara lainnya. Asal warga negaranya bisa saling menghargai satu sama lain aja.

Lagi memintal benang buat bikin gelang
Salah satu lumbung padi di Dusun Sasak Sade
Rumah-rumah di Dusun Sasak Sade



Friday, 12 May 2017

Jelajah Indonesia: Nusa Penida, Bali

Welcome to Nusa Penida, Bali, Indonesia
Nusa Penida adalah salah satu pulau di Provinsi Bali. Untuk mencapai Nusa Penida, kita perlu naik kapal. Ada beberapa pilihan, ada yang dari Sanur, ada juga yang dari Pelabuhan Padang Bai. Ada yang pakai kapal tradisional, speedboat, atau kapal ferry. Karena kemaren ini gw berangkat sama temen naik motor, jadi option kami cuma yang naik ferry dari Padang Bai. Jadwal keberangkatan kapal ferry dari Padang Bai ke Nusa Penida hanya ada satu kali sehari yaitu jam 12 siang. Untuk biayanya sendiri Rp. 31.000/orang. Kalau bawa kendaraan ada tambahannya lagi, kalau naik motor kena biaya Rp. 48.000. Perjalanan dari Padang Bai menuju Nusa Penida kurang lebih satu setengah jam kalau naik ferry.


Ini dia Ferrynya
Pelabuhan di Nusa Penida
Karena kapal balik dari Nusa Penida ke Bali cuma ada jam 10 pagi dan 4 sore, jadi kami memutuskan buat nginep sehari disini. Soalnya besoknya Cho harus balik, udah dicariin gara" nemenin gw main di Bali dan ga pulang" ke rumah semingguan ini.. Hehehe..

Penginapan di Nusa Penida termasuk cukup banyak. Tadinya kami mau ke Mel Homestay, sesuai rekomendasi dari kakaknya Cho. Tapi pas turun kapal ada bapak" yang nawarin penginapan dengan harga lebih murah, jadi kita setuju buat liat tempatnya si bapak ini dulu. Penginapan yang dimaksud bapak ini ternyata Edy Guest House, lokasinya ga jauh dari pelabuhan. Ada 5 kamar disini, ada yang pake AC ada yang cuma pake kipas angin. Untuk yang pake AC dan kamar mandi dalam harganya Rp. 250.000/malam. Sedangkan yang pake kipas angin dan kamar mandi luar,  Rp. 150.000/malam. Karena kami pikir bakalan diem di kamar pas tidur doang, jadi kami ambil kamar di sini yang pake kipas angin aja.. Biar lebih irit ceritanya,  hehe..

Setelah deal untuk kamarnya dan masuk"in barang, kami langsung berangkat menuju objek" wisata yang terkenal di Nusa Penida ini. Objek pertama yang kami tuju adalah Broken Beach. Jalan dari pelabuhan ke sana kurang lebih 1 jam aja, tapi....  Jalan menuju ke Broken Beach ini, sesuai banget dengan namanya.. Broken! a.k.a Rusak.. Kami sampe sempet jatoh 2x. Dan beberapa kali gw turun motor dulu biar Cho lebih gampang ngelewatin jalan rusaknya.. Maklum gw kan berat, hahaha..

Broken road to the Broken Beach..... Hancur jalanannya..


Menurut gw Broken Beach ini pemandangannya emang kece banget, airnya yang biru seger bikin pengen loncat dan berenang. Sayangnya kita ga bisa berenang disini. Kata ibu yang jaga warung disini, kita boleh berenang di Angel's Billabong. Lokasinya cuma 150m dari Broken Beach. Tapi ternyata pas kami kesana ada plang dilarang berenang, jadinya kami ga berani deh berenang disitu.



Broken Beach
Angel's Billabong
Katanya ini pas lagi surut, jadi kurang bagus..
Karena kepengen banget berenang, gw sama Cho nyari pantai lain buat nyemplung. So, kami mutusin buat pergi ke Crystal Bay. Setelah kurang lebih 1 jam perjalanan, dengan jalan yang lumayan lebih manusiawi (di beberapa bagian ada yg rusak parah juga, tapi ga seheboh jalan ke Broken Beach) akhirnya kami sampai di Crystal Bay. Asik juga main di pantai ini, pemandangannya bagus, pasirnya campuran hitam sama coklat, dan banyak juga yang nyediain perlengkapan buat disewain. Oh ya, kalo mau ke toilet di sini bayar Rp. 5000.. Karena udah mulai gelap, kami langsung balik ke penginapan. Soalnya takut jalanannya jelek nanti lebih bahaya kalo gelap. Ternyata jalanan dari Crystal Bay ke penginapan udah teraspal dan bagus. Untunglaahh..


Crystal Bay, Nusa Penida, Bali, Indonesia

Besokannya kami naik kapal ke Padang Bai yang jam 10 pagi, karena mau ngejer kapal yang Ke Lombok jam 12 siang (ga ada kapal langsung dari Nusa Penida ke Lombok). Harga kapal dari Nusa Penida ke Padang Bai ternyata lebih murah yaitu Rp. 28.000/orang dan Rp. 39.000/motor.

Pelabuhan Padang Bai
Sebenernya 1 hari itu kurang banget buat main di sini.. Banyak banget objek wisata yang belom gw eksplor disini, seperti Pantai Atuh, Seribu Pulau, terus belum ke Nusa Ceningan sama Nusa Lembongan.. Semoga lain kali bisa main lagi ke sini deh dan semoga next time jalanannya udah diperbaiki!  Amiinn!

Friday, 5 May 2017

Jelajah New Zealand: Roadtrip di New Zealand! (Part 3)


Hari ke-11

Daannn akhirnya temen gw ga jadi nyemplungin cincinnya ke Mordor. Hahhaa.. Mungkin karena the ring is too precious for him yaa.. Hahha, ngga ding ini gegara ga jadi naik ke Tongariro Crossing, karena kalo crossing makan waktu minimal 6 jam. Pas kita sampe sana, banyak banget hikers yang terkapar gegara kecapean. Pada ngegeletak dimana", muka merah, dan keliatan kelelahan. Oh ya, kalo mau hiking di sini harus pake dan bawa peralatan lengkap ya mulai dari baju hangat, topi, sepatu, kompas,  peta, dan kalo lagi musim salju disarankan juga bawa ice axe dan sebagainya.. Dan pastinya harus tau cara pakenya juga. 

Karena kita ga naik ke Tongariro Crossing jadi kita cuma foto" aja dari jauh. Liat Mordor dari jauh aja, karena di film LoTR nya si Sam udah bilang "Mordor is the only place in Middle Earth that you don't want to get any closer".. (#alasan) padahal mah emang malas aja hiking 6 jam an. Bengek gw kayaknya.. Plus ga bawa peralatan lengkap pula. Habis dari Tongariro, kami berangkat menuju Taupo. Malam ini kami ngecamp di samping Lake Taupo. Disini bisa main air dan berenang juga looh, dan airnya ga sedingin di danau" lainnya (waktu itu loh ya). Habis puas main air dan makan malam, kami lanjut main UNO. Ini maen heboh banget sampe takut bikin tetangga bangun n ngegedor campervan kami.. Hahahha..

Mordor!!
Tongariro Crossing KM 0...
Taupo Lake.. Niat banget itu yang nyusun..

Hari ke-12
Setelah kemaren ini ke Rivendell dan Mordor, hari ini saatnya ke Matamata a.k.a Hobbiton! Yeaay! Tapi sebelumnya kami juga mamipr dulu ke Rotorua. Disana ada sumber air panas atau geothermal gitu. Karena masuknya bayar, kami cuma curi" liat aja dari luar. Alhasil yah cuma bisa liat yang kecil aja.  Yang dari jauh cuma bisa liat uap nya aja.. Haha.. 

Rotorua!


Coba baca yang bagian bawahnya... 

Dari Rotorua kami langsung menuju ke Matamata, nyampe sana kurang lebih jam 12 siang. Buat liat Hobbiton Movie Set ini, kita wajib ikut tour yang sudah disediakan. Karena kami ga booking dari jauh" hari, jadinya kami harus nunggu lagi sekitar 3 jam.. Karena baru dapet slot tempat di tour yang mulainya jam 3 sore. 

Hobbiton Movie Set

Jadinya kami balik dulu deh ke campervan, masak n makan siang dulu terus bobo siang bentar dan balik lagi. Tour Hobbiton ini berlangsung selama 2 jam dan untuk menuju ke lokasinya kita perlu naik shuttle bus lagi. Selama tour kita dijelasin tentang movie set ini, mulai dari cerita sang sutradara nemuin tempat ini diliat dari helicopter dan langsung naksir buat bikin setting Hobbiton, sampai behind the scene di LoTR yang sebelumnya gw ga ngeh..

Knock knock

Hobbit Houses



Magnificent view!

Di akhir tour kita mampir ke Green Dragon Bar, disini kita dikasih satu free drink. Lebih dari itu ya harus bayar lagi.. Bagus tempatnya, nyaman banget kayaknya kalo dijadiin desa beneran.. Tapi ga enaknya ya lumayan rame karena banyak yang ikutan tour, mungkin enakan ambil yg paling pagian ya sebelum terlalu rame sama grup" lain. Habis dari Hobbiton, kami langsung ke campsite yang letaknya ga jauh dari Hobbiton ini. Jadi pemandangannya masih agak" mirip di Shire gitu deehh..

Green Dragon Bar




View dari Campsute :)
Dinner Dinner~


Hari ke-13
Hari ini jadwalnya buat balikin campervan ke Auckland. Setelah refill air, gas,  dan bensinnya, kami langsung balikin campervan nya. Habis itu kami cuma jalan" sebentar keliling Auckland. Dan karena udah malem, jadi banyak tempat yang udah pada tutup. Jadi kami cuma ke toko" souvenir buat beli oleh", koleksi, dan titipan juga. Kalau sesuai dengan jadwal, harusnya besok kami udah balik ke negara masing" dari NZ. Tapi gw extend karena balik dulu ke Christchurch ambil koper yg gw tinggal. Tadinya gw mau sendiri aja, naek pesawat dari Auckland ke Christchurch, ambil barang di Christchurch dan langsung terbang ke destinasi selanjutnya. Tapi waktu itu tetiba Han sama Tee jadi extend juga dan ngajakin gw lanjut roadtrip lagi balik ke Christchurch. Sedangkan Bong,  tetep di plan awal, dia besok balik ke Melbourne langsung. Karena gw itung" juga rasanya jadi lebih murah ongkosnya dan lumayan bisa jalan" lagi, gw iyahin aja tawaran mereka waktu itu. Tapi sekarang gw agak ragu sama keputusan yg gw ambil. Gw lupa kalo Han sama Tee itu pasangan lovey dovey, macam amplop sama perangko, lengkeett banget, bikin berasa nyamuk banget gw kalo jalan bertigaan sama mereka -_- Ohh my.. Tabahkan dan kuatkan hambaMu ini untuk melawan rasa baper dan cobaan ini ya Tuhan..
Auckland







Hari ke-14
Pagi" gw, Han,  sama Tee langsung pergi buat belanja dan ambil campervan lagi buat ke Christchurch. Setelah dapet campervan dan perpisahan sama Bong, kami bertiga langsung jalan menuju ke Waikite buat berendem aer panas. Tadinya mau ke The Coromandel dulu, karena disana terkenal dan ada Cathedral Cove (tempat syuting Narnia) juga. Tapii, karena proses ambil campervannya ngantri laamaaa banget, jadi kita skip deh Coromandel nya.. Daripada ntar malah jadi keburu" dan ga nikmatin perjalanannya. Sesampainya di Waikite, kami langsung liat" kolam aer panasnya.. Ada beberapa kolam di sini dan beda" panasnya. Pas lagi survey tempat nya,  gw sama Tee rasanya pengen langsung nyebur aja.. Haha.. Enak banget berendem aer anget sambil liat" pemandangan, pegel" langsung hilang.. Karena disini ada campsite nya juga, abis berendem kita bisa langsung makan n tidur.. Ga perlu nyetir lagi dan cari" campsite dulu. Mantaaapp, malemnya langsung tidur nyenyak..

Waikite Valley



Sumber air panasnya.. entah berapa ratus derajat itu panasnya


Hari ke-15
Pagi" gw bangun langsung ganti baju n berendem aer panas lagi..  Sebenernya kolam aer panas nya baru buka untuk umum jam 10, tapi buat yang camping disitu udah boleh masuk dari jam 6 pagi. Asik banget, jadi pas berendem pagi" ga penuh kolamnya. Karena paling telat check out jam 12, jadi abis berendem n sarapan kami tidur siang dulu.. Soalnya berasanya ngantuk berat abis berendem..

Abis bobo siang kami langsung berangkat ke Waitomo. Disini terkenal dengan glowworm nya, yang ada di Waitomo Cave. Di Waitomo Cave ini, kami dipandu oleh seorang tour guide yang menurut gw bagus banget penjelasannya plus suaranya bagus banget. Apalagi pas dia nyanyiin salah satu lagu dari suku Maori,  wuuhh bikin merinding.. Bagus banget! Setelah penjelasan singkat tentang cave ini, saatnya kami naik ke kapal buat melihat glowworms nya. Baguuss dan keren banget, berasa ngeliat bintang" bertaburan di jarak dekat gitu.. Sayangnya selama tour ini kami dilarang untuk mengambil foto / video, jadi gw taro foto yang dari website aja ya.. Oh ya,  yang bikin gw kagum lagi adalah pas naek kapal, gw kira bakalan pakai mesin atau dayung. Ternyata tour guide kami ngejalanin kapalnya dengan cara menarik tali" yang sudah terpasang di cave ini. Ga kebayang dia harus sekuat apa buat ngarahin dan ngejalanin kapalnya, smooth banget ga pake nyenggol" dinding atau apapun. Abis itu kami langsung menuju Wellington, karena besok pagi harus naek ferry menuju South Island lagi.

Waitomo Cave Entrance
Kita naek perahu itu keluar dari Waitomo Cave nya



Somewhere along the road
Niat banget yang ngegambarin domba satu" dipinggir jalan..

Hari ke-16
Berasa cape banget hari ini, padahal gw kaga nyetir apalagi Han sama Tee yang kemaren nyetir sampe malem coba.. Di ferry kami cuma foto" bentar abis itu langsung cari lounge buat istirahat. Gw sih langsung ketiduran begitu nemu kursi dan posisi yang pas.. Hehehe.. Pas perjalanan dari Picton ke Christchurch, tetiba kami di berentiin sama polisi. Kaget gw, soalnya dari 2 minggguan disini baru pertama kali liat n di stopin sama polisi. Ternyata kami overspeed, harusnya maximum 60km/jam sedangkan kami 77km/jam. Daann kami kena fine NZD 120. Mahaaallnyaaaa.... Pas di jalan kami mampir bentar ke Nelson Lakes, karena banyak yang berenang, kami juga jadi kepengen ikutan berenang.. Aernya seger bangeett! Tapi hari ini kayaknya bukan hari yang baik buat Han,  dia malah kehilangan kacamatanya pas lagi loncat ke aer.. Karena lumayan dalem dan gelap, kami ga bisa liat kacamatanya ada dimana :( Maaf ya Han, gw ga bisa nemuin kacamatanya.. Habis berenang, kami langsung menuju ke campsite. Hari ini kami ngecamp di Marble Hill, sekitar 3 jam dari Christchurch..

Kena Tilang!


Nelson Lake
Bebek bebek

Hari ke-17
Every journey needs to come to an end. Begitu juga dengan perjalanan kami kali ini di New Zealand. Hari ini kami sampai di Christchurch dan akan melanjutkan perjalanan masing". Han sama Tee bakalan balik ke Melbourne. Dan gw?  Gw memutuskan buat balik ke Indonesia, hehehe.. Udah kangen banget niihh.. Tapi bukannya langsung pulang kampung, gw mau jalan" dulu ke Bali dan Lombok~ Yippee!!

Yang pasti New Zealand ini, alamnya bikin gw lebih terkesima dan jatuh hati dibanding dengan Australia. Bagus-bagus pemandangannya disini.. Terus suku lokalnya lebih berbaur sama pendatangnya, ga dikasih "sekat-sekat" yang memisahkan.. #aishh 
Tapi buat orang-orang yang suka keramaian, di New Zealand bakalan bete kali ya.. karena sepi bangeett.. Kayaknya masih banyakan domba & sapi dibandingkan populasi manusianya.. hahaha..

Anywaaayy, it's a really amazing trip! I love it!

Bye Campervan!
My New Zealand Roadtrip mates!
Hand & Tee (The Lovey Dovey Couple)
Bong (The LoTR Die Hard Fans)
Me (The Ordinary Tourist)
(Nama samaran yaa, biar ga terkenal.. hahaha)

Koleksi Post Cards!

Saran penting ga penting dari gw buat yang pada mau roadtrip:
1. Pilih temen seperjalanan yang cocok sama lo. Inget lo bakalan berhari" bareng sama mereka..
    - Kalo yang gak sepaham bisa bikin emosi jiwa
   - Kalo sama temen n pacarnya, yang tipe pacarannya lebay bisa bikin baper n lo jadi    nyamuk. Udah banyak nyamuk disini ga usah ditambahin sama lo" pada #sekaliancurcol
   - Kalo sama temen yang ga bisa masak, siap" makan mie instan setiap hari. Kecuali lo    nya yang jago masak, amaann kalo gitu

2. Bawa obat"an terutama obat nyamuk.. Nyamuk disini ganas ciinn.. Sekali gigit nancep n gatelnya lama ilangnya

3. Latihan masak.. Terutama nasi tanpa pake rice cooker atau dandang.. Hahaha..

4. Bikin planning menu masakan, jadi ga bingung mau belanja dan masak apa nantinya.. Belanjanya ga usah langsung banyak, secukupnya dulu aja daripada mubazir.. Toh di tiap kota ada toko nya

5. Biar ga ngabisin tempat dimobil / campervan, bawa baju secukupnya aja. Lagian kadang baju yg sama dipake 2x (kalo gw). Selain itu beberapa campsite juga ada yang nyediain laundry n dryer kok

6. Bikin itinerary, jangan diforsir / dipadetin jadwalnya.. Yang ada malah bisa jadi berantakan, kejer"an sama waktu,  dan setiap objek wisata ga dinikmatin jadinya..

7. Cek objek wisata yang mau didatengin bayar / ngga, harus book dulu kah, harus pake tour kah, dan jam buka n jam tutupnya.

8. Download aplikasi buat cari campsite / akomodasi. Gw sih pake Campermate, bisa buat cari campsite, toilet, pom bensin, dumpsite (buat buang waste water dari campervan), dan lain-lain. Ada juga Wikicamp, tapi gw pribadi sih lebih suka Campermate berasa lebih akurat..

Ini kisaran biaya yang dikeluarkan selama Roadtrip kita di New Zealand. ini gw bagi 2 ya.. 
Oh ya, ini ga termasuk biaya Skydiving ya.. Skydiving abis sekitar NZD 500 include video dan foto..

Yang pertama itu pas gw masih jalan-jalan ber4 dengan rute:
* Christchurch-Queenstown, 
* Queenstown-Glenorchy-Queenstown (Rental Mobil biasa),
* Queenstown-Christchurch, 
* Chirstchurch-Auckland


NZ Road Trip Expenses (4 persons) (Dalam mata uang NZD)
*ada beberapa expenses yang cuma dibagi 3

Yang kedua pas gw cuma jalan-jalan ber3, dengan rute:
* Auckland - Christchurch

NZ Road Trip Expenses (3 persons)
(Dalam mata uang NZD)

NB: Semoga kebaca.. Kalo pengen tau tapi agak ga kebaca, tanya aja ya.. hehe :)



Segitu aja cerita jalan-jalan di New Zealand dan beberapa saran geje dari gw.. Semoga bermanfaat!