Monday, 12 September 2016

WHV Story: Pindah Lagi?

2 bulan di Perth kemudian pindah ke Renmark, 2 bulan di Renmark kemudian pindah lagi?

Ya, bener banget! Kali ini gw bakalan pindah (lagi). Setelah sekitar 2 bulan jadi tukang jeruk sekarang gw dapet tawaran jadi tukang sayur.. Mungkin nanti ada tawaran jadi tukang bubur?? (Btw, udah tamat belum sih sinetron ini? asa panjang banget :'D)

Kali ini gw berasa lebih sedih daripada pas pindah dari Perth ke Adelaide.. Karena banyak temen-temen gw yang masih stay di pabrik jeruk ini. Dan gw cuma berdua aja yang pindah ke pabrik sayur. Rencana awal WHV memang ga mau lama" di satu tempat. Pengennya jalan-jalan keliling Aussie, tapi begitu dijalanin ternyata rasanya berat ninggalin satu tempat setelah stay beberapa waktu disitu, apalagi kalo udah deket dan nyaman sama orang-orang dan kerjaan di tempat itu.. Tapi inilah yang terjadi, gw dengan bergalau-galau pindah lagi ke kota lain, Melbourne, yang katanya dinobatkan sebagai the most livable city in the world. Dulu pas baru mau mulai kerja di pabrik jeruk, gw emang pernah bertekad cuma sampe Agustus akhir aja, terus bulan Septembernya pindah ke Melbourne jadi anak kota lagi. Eh, ternyata omongan / pikiran gw dijabanin sama Tuhan dan beneran deh gw sekarang ada di Melbourne.

Mildura Station

Jadi pertamanya gw dari Renmark naik mobil dianter temen-temen gw ke station di Mildura. Nah, dari Mildura gw naik bus ke Melbourne dengan rate $49.8/orang. Lama perjalanannya sekitar 7.5 jam berangkat jam 9.50 PM nyampe di Southern Cross Station, Melbourne jam 6:40 AM. Itu termasuk berenti-berenti beberapa kali sekitar 15-30 menit masing-masing berentinya buat istirahat, beli makan, atau ke toilet. Well, setelah 2 bulan berada di kota yang sepi dan jauh kemana-kemana, gw termasuk shock pas nyampe di Melbourne yang rame penduduk. Gw agak stress ngeliatin jalanan sekitar yang penuh dengan mobil-mobil dan udah mulai macet padahal baru jam 6 pagi.. Udah berasa di Jakarta aja padet dan macet, gara-gara kebiasaan pas di Renmark kalo subuh atau pagi yang lewat-lewat di jalanan paling cuma truk-truk jeruk.. hahaha.. 

Southern Cross Station
Begitu nyampe di station Southern Cross, Melbourne, kita nunggu di Hungry Jack sampe jam 10an, karena kita janjian sama pemilik kamar yang mau rencananya kamarnya mau kita sewa. Yep, kita nyampe di Melbourne tuh tanpa ada tempat tinggal yang pasti. Gara-gara ini termasuk mepet banget, jadi hari Jumat konfirm kita pindah ke pabrik sayur dan hari Minggunya kita berangkat ke Melbourne. Terus, hari Selasa kita udah mulai deh kerja di pabrik sayur, belum sempet nyari tempat tinggal segala macem.. Hedeehhh.. Hectic bangeeett.. Untungnya dapet info dari beberapa kenalan buat tempat tinggal dan kita janjian sama salah satunya. Kalo ternyata ga cocok ya baru deh kita cari hostel dulu atau apalah.. hahaha gambling banget memang.. Untunglah ternyata cocok tempatnya, hahaha..

Biasanya liat jalanan sepi begini..

Sekarang bejibun banyak orang & kendaraan
Kesan pertama pas sampai di Melbourne ini beda banget dari yang dibayangkan.. Gw kira, gw bakalan langsung enjoy aja balik lagi ke kota apalagi yang punya title the most livable city. Tapi apa daya, jiwa anak desa nya masih melekat banget di gw. Gw berasa kota ini padet banget, orang-orang seliweran, mobil-mobil dimana-mana, bunyi klakson, sirene mobil polisi, segala macem kebisingan deh terus pas jalan-jalan masih aja liat ada orang yang buang sampah sembarangan di jalan.. Langsung deh kangen desa lagi deh.. :')
Semoga gw bisa beradaptasi dengan lingkungan yang baru lagi yaaa...


Melbourne - Night Time