Friday, 20 May 2016

WHV Story: Yang Baru, Aneh, dan Langka di Australia

Hai semuanya!

Setelah sekitar sebulan di Aussie, gw mau curcol sekalian bagi-bagi pengalaman dan sedikiit informasi.. Gw bakalan ceritain kebiasan baru yang muncul setelah tinggal disini, kebiasaan lama yang masih kebawa-bawa, yang masih gw rasa aneh disini, yg bikin kangen (selaen keluarga, temen, sama jenis" makanan yaa), dan benda yang berasa langka menurut gw.. Hahha, check this out guys!

Kebiasaan Baru

* Nyebrang nunggu lampu ijo buat pengguna jalan
Kalo pas di indo, boro-boro nyebrang nungguin lampu merah.. nyebrang di zebra cross aja udah langka banget. Sedangkan disini, gw sangat menikmati kemudahan nyebrang di zebra cross dengan tinggal menekan tombol buat nyebrang jalan.. setelah lampu ijo buat pejalan kaki nyala, gw tinggal melenggang dengan santainya.. well, kadang-kadang masih nyebrang ala-ala pas di indo sih, toh mobilnya dikit dan ga ada motor seliweran sana sini.. kayaknya kalo kebiasaan begini ntar pas pulang gw kehilangan kemampuan menyebrang jalanan rame dengan nekatnya.. hahaha..

* Rajin pake lotion
Ini! Selama di Indo, gw males banget yang namanya pake lotion.. satu botol kecil lotion aja ga bakalan abis sampe berbulan bulan karena gw pakenya niat ga niat, dan biasanya berakhir dengan dibuang karena ga tau udah berapa lama nangkring ga dipake pake. Sedangkan kalo disini gw pake lotion minimal 2x sehari. Kulitnya jadi kering banget disini, apalagi gara" kerjaan gw nyuci piring setiap hari makin kering lah ini kulit tangan..

* Rajin minum susu / jus tiap pagi
Disini harga susu & jus murah meriah (kalo ga di kurs ke Rupiah ya).. Harganya sekitar $1/liter. Kalo lo kerja dapet gaji $10/jam berarti satu jam kerja udah bisa beli 10 liter. Gw sih 2 liter bisa buat semingguan karena cuma minum pas pagi doang. Dibandingin sama minuman lain ini paling murah.. 

* Sering BBQan
Disini disediain alat bbq di taman, jadi kita tinggal bawa makanan sama peralatan makannya aja.. Ntar alat bbq nya pake yang ada di taman. Tapi jangan lupa buat bersihin lagi ya abis pake.. Kalo orang-orang suka ada yang pake aluminium foil buat tatakannya jadi ga usah bersihin lagi. Yang gw liat ada tempat bbqnya itu so far baru nemu 2 tempat, ada di Kings Park - Pines Picnic (ini di Perth city) area sama Charles Paterson park (area Burswood)

Yang masih berasa aneh di Aussie

* Minum air keran
Emang sih semua orang juga pada minum air keran disini dan ya emang ga bikin sakit perut. Tapiii, masih berasa aneh aja minum air keran. Okelah airnya bersih, tapi keran nya gimana coba? Kalo rumahnya udah bertahun-tahun disitu apa tuh keran ga karatan? Sugesti aja sih gw, hahaha.. Ada enaknya juga sih, misalnya kalo lagi cuci gelas tiba-tiba haus bisa langsung minum dari keran sambil nyuci.. mehehehe..

* Ke wc cuma ada tissue ga ada gayung / semprotan
Ga paham gw kenapa mereka bisa cuma pake tissue? Kalo pas pee okelah masih bisa, lah kalo abis pup gimana cerita coba.. Kan susah.. Jadi sampe sekarang gw masih mengandalkan gayung / botol setiap ke toilet.. haha.. Lagian kalo bikin tissue harus nebang pohon kan? Kenapa ga pake air aja sih?

Kebiasaan yang belom bisa diubah

* Kalo lagi ke toilet, tangan kebiasaan nyari semprotan
Kalo abis pee / pup pasti reflek tangan kanan nyari semprotan /gayung yang memang biasanya ada disebelah kanan dari toilet di indo.. setelah sepersekian detik menggapai-gapai gw baru ngeh kalo disini ga ada, hahaa.. kebiasaan, refleks.. apalagi kalo baru bangun tidur, masih setengah sadar..

* Bilang numpang-numpang / punten pas lewat tempat-tempat gelap
Ini kebiasaan kalau gw agak" berasa horor pas lewat tempat" gelap di indo, dan kebawa pula sampe ke sini. Tapi kadang pas gw bilang numpang2 atau punten dalam hati gw agak mikir juga sih, emang ngerti ya? Apa gw kudu ganti bahasa pake excuse me gitu? Tapi asa aneh.. haahhaa..

Yang bikin kangen Indo

* Ojek Online
Pas pulang kerja malem-malem dan harus kejer" bus karena yg paling malem cuma jam 10:45 pm, disitu gw merasa kangen sama ojek-ojek online di indo.. Murah meriah, cepat, dan standby kapan aja ada. Disiniii? Hedeh... kalo itu bus terakhir ga kekejer yaudah jalan kaki.. atau taxi / uber yang lumayan mahal menurut gw..

Terus kalo lagi mager, laper, di rumah ga ada makanan jadi berasa pengen buka app ojek online terus pesen makanan dianter ke rumah. Disini mana ada paling resto" tertentu dan ada minimalnya..

* Tukang Makanan Keliling
I miss sekoteng keliling tengah malem so much! Atau bakso / nasgor / mie tek" atau apalah yang langsung menjemput bola datengin pelanggan.. Tapi kebayang juga sih kalo disini ada yang kayak begitu dan abang"nya bule dorong gerobak, aishh bisa salah fokus ntar pas beli..

* Mall / Toko dimana-mana & buka sampe malem
Disini, jam 8 malem juga udah mulai sepi.. Apalagi kalo weekend, mall tutup jam 5 sore ajah. Di indo weekend malah mall nya tutup lebih malem, lah disini udah babay jam 5 sore.. Gw pernah kekunci di dalem mall gara" udah lewat jam 5 masih di dalem, alhasil harus muter keluar lewat parkiran..

Terus ga ada juga minimarket macem in**maret dan al**maret yang bersebelahan dan buka 24 jam atau at least sampe jam 11 malem gitu.. 

* Tukang Urut
Gw juga kangen ibu urut langganan di rumah yang 50rb sekali datang. Disini adanya massage yang mahalnya luar biasah.. Mending pake salep sambil urut" sendiri aja lah kalo pegel"

Benda yang berasa langka di Aussie

* Karet Gelang
Biasanya kan gw ngumpulin karet gelang dari hasil beli nasi goreng atau ketoprak dari abang" yang nangkring di sekitaran kosan, dan disini ga ada.. otomatis supply karet gelang pun berkurang.. kalo take away di resto pasti dikasihnya tapao box yang dari plastik itu, jadi tetep ga dapet karet gelang.. untung bawa beberapa dari indo jadi lumayan lah masih ada :p

* Sabun Cuci Muka P**ds
Gw bawa sih ini dari indo 2 tube, tapi yang satu udah tinggal setengah.. Dan selama ini gw jalan-jalan dari toko ke toko, mulai dari toko bule sampe toko asia belom pernah liat nih sabun muka.. Ntar kalo abis ga tau deh pake sabun merk apa lagi, hahaha.. Dah kebiasaan pake yang ini sih 

Hahaha, sekian postingan ngalor ngidul kali ini.. See you!

Thursday, 12 May 2016

WHV Story: Kerjaan Pertama di Australia

Hai semuanya, nei hou!


Kenapa gw nyapa dengan bahasa kanton? Seharusnya gw menyapa dengan "G'day mate!" yang ala-ala orang Australia gitu kan? 

Alasannya karena tempat gw kerja isinya orang Hongkong semua ciinn, dan semuanya ngomong pake bahasa kanton. Alhasil gw berasa work and holidaynya di hk bukan di oz. Nyahahhaha.. Anyway, peduli deh kamcong, ga ngerti bahasanya, atau mungkin kalo diomongin dibelakang / didepan sekalipun *seudzon n kegeeran banget gw yak* yang penting kerja dan digaji! Biar bisa bayar kosan sama makan.. haha..


Pemandangan selama perjalanan ke tempat kerja
Pas pertama trial, gw kebagian jadi waitress. Begitu dateng, dikasih seragam dobelan terus langsung mulai diajarin cara-caranya.. Pertama dikasih tau nomor-nomor meja, abis itu table setup, dibilangin begitu tamu datang kasih menu sama tanyain mau minum apa, kasihin minumnya udah itu aja dulu buat awal-awal.. Simple, hari pertama berjalan cukup lancar, belum taking order soalnya.. Hari berikutnya baru dibolehin nyoba taking order, susah-susah gampang ini.. Emang udah pernah sih dulu diajarin taking order di kampus tapi disini kendalanya bahasa sama menu yang gw masih blank banget.. hahaha.. Alhasil ngintip tamunya lagi buka menu yang mana dan jarinya di gambar atau tulisan yang mana, hahaha.. Pas key in menu ke sistem juga masih bingung dan lama karena harus nyari-nyari dulu da belum hapal atuh.. Trial awal-awal masih oke, tibalah hari trial pas weekend malem, dan yang terjadi langsung huru hara.. Bingung gw, semua meja penuh, semua orang ngomong, semuanya minta cepet, menu masih ga tau namanya apa aja, wahhhh udah deh lengkap paket bikin pusingnya.. Alhasil jadinya super duper lelet banget, sering lupa, belum bersihin meja lah, lupa refill air lah, udah dibersihin tapi mejanya belum di setup ulang lah, wah banyak deh.. *siggghhh* Pas pulang dari trial hari sabtu malem ini, bos gw bilangnya yaudah besok saya kabarin laghi ya jadwal selanjutnya.. Disitu gw udah pesimis, ah udahlah, kalau ga keterima ya sudahlah cari lagi..


Blue Sky, Sunny Day - Victoria Park

Pas minggu siang tiba-tiba gw ditelpon, bos gw nanya lo mau ga kalau di kitchen hand? *Jadi yang cuci-cuci piring gitu* Kalau mau entar malem masuk, diajarin sama kitchen hand yang sekarang. Soalnya kalo di waitress gw ga bisa kasih banyak jam dalam seminggu. Gitu katanya.. Di dalem hati sebetulnya gw rada enggan untuk meng-iyakan, karena orang-orang bilang kerjaan kitchen hand itu cape banget, buat cowo banget, plus itu hari minggu dan bus ke tempat gw udah ngga ada tapi karena butuh duit juga jadinya gw bilang yaudah oke bolehlah. Toh nyoba dulu, jadi berangkatlah gw malem itu buat trial jadi kitchen hand.


Pas trial, gw diajarin buat nyapu, ngepel resto, berishin toilet, sama cuci piring.. Buat cuci piring ada mesinnya juga jadi cuma perlu bilas-bilas terus masukin mesin. Gitu katanya, tapi pas praktek itu lengket banget cuy piringnya kalo ga digosok dulu ga ilang itu lengket-lengketnya.. Jadinya gw gosok dulu lah baru masukin mesin dan itu jadinya lama banget, untung lagi ga terlalu rame dan masih dibantuin buat naro-naroin piring yang udah bersih ke tempatnya sama kitchen hand yang udah lama disitu jadi ga begitu cape. Pas kelar ditanyain lah, gimana kerjaannya? Terlalu berat ngga buat lo? Terus gw bilang lah, ngga sih, oke aja kerjaannya tapi gw masih ngga tau itu piring-piring yang udah bersih harus gw taro mana aja.. Fyi, piring-piring nya ga cuma sejenis doang, ada yang buat ramen, buat tempura, buat soft shell crab, sushi, dsb dsb.. Ada juga piring sushi yang beratnya luar biasa, buat nabok orang pingsan sih gw rasa.. Balik ke cerita lagi, jadi akhirnya bos gw bilang yaudah kalo lo oke ini gw kasih lo schedule buat minggu depan. Gw antara senang dan sedih sih sebetulnya, sedih karena merasa turun kasta dan senang karena dapet schedule buat semingguan yang lumayan banyak. Oh ya, abis trial hari minggu malem ini akhirnya gw pulang dianterin bos gw.. Karena udah ngga ada bus, Puji Tuhan bosnya baik juga ya..


Keesokan harinya gw masuk pagi-pagi memulai dengan menyapu dan mengepel resto dan bersihin wc. Gw kira hari ini masih dibantuin sama kitchen hand yang udah lama disini.. Ternyata ngga bro.. Gw udah dilepas sendirian! Udah mah kalo pas makan siang semuanya bentuknya Set Menu. Satu orang satu tray, isinya mangkok nasi, mangkok lauk, mangkok miso, piring buah, piring acar, banyak lah.. Hasilnyaaa, jangan ditanya.. Numpuk itu semua piring-piring dan tray, numpuk kayak dosa.. *hikks*


Kejadian kayak gini masih berlanjut sampe beberapa hari kemudian, dimana gw juga udah mulai stress.. Untung masih ada koko-koko yang berbaik hati buat bantuin, hahahaha mood booster banget lah.. Disatu sisi seneng ada yang bantuin di sisi lainnya bete juga sama diri sendiri keneapa ga bisa lebih cepet.. Kadang pas lagi nyuci gw berpikir juga apa sih yang gw cari disini? Kenapa dengan sombongnya gw keluar dari jabatan sales hotel bintang lima di ibu kota dan pindah kesini, apalagi cuma jadi tukang cuci piring? Pertanyaan-pertanyaan kayak gini yang bikin gw kadang-kadang mesem-mesem sendiri sama piring-piring yang lagi gw cuci.. Tapi somehow gw ga menyesal juga sih datang kesini, cuma masih bingung aja apa yang dicari.. *efek kedinginan dan galau* hahaha.
.




Kulitnya kering ngelotok akibat nyuci piring ga pake gloves..
Akhirnya beli gloves tapi jadi berasa lebih susah nyucinya



Monday, 2 May 2016

WHV Story: Minggu Pertama di Australia

Day 1

Hari pertama datang, gw langsung dijemput sama temennya kakak gw yang memang udah tinggal cukup lama di Perth. Karena mereka juga punya kamar kosong, jadi untuk awal-awal gw tinggal disana dulu sambil cari-cari lagi nantinya. Sebetulnya gw termasuk orang yang beruntung banget karena masih ada yang jemput di bandara dan langsung ada tempat tinggal yang aman dan nyaman banget, banyak perantau lainnya yang pas nyampe bener-bener sendiri..

Sesampainya dirumah, gw langsung diajak makan bareng sama mereka.. Habis makan langsung beberes barang dan mandi. Malemnya gw langsung online buat ngerjain apa yang perlu gw selesaikan begitu sampai di Australia ini. Contohnya, apply TFN. Ini sejenis NPWP kalo di Indonesia, cuma bisa dibuat setelah kita sampai di Australia. Habis apply TFN gw juga langsung buka web-web buat cari kerja, sebetulnya gw udah mulai cari-cari kerja dari di Indonesia. Tapi kebanyakan mintanya yang langsung bisa mulai saat itu juga, jadi lamaran kerja gw di regret semua.. Yah, ga semua sih.. Beberapa ga direspon.. hahaha.. Gw juga langsung download app Gumtree, karena gumtree australia ini cuma bisa di download setelah sampai di negara ini.


Pemandangan depan kamar, kecee banget
Day 2

Gw diajak ke mall sama temen kakak gw buat belanja kebutuhan sehari-hari. Ternyata di Australia ini mall nya ga sekece mall-mall di Jakarta. Well, gw ga foto-foto mallnya sih.. Tapi ini mall simple banget paling cuma 2 lantai, lantai pertama toko-toko lantai kedua bioskop. That's it, simple banget kan? Dan penampilannya pun ga semewah mall di Jakarta macam Plaza Senayan, Grand Indonesia, dan lain sebagainya.. Disini gw beli bahan makanan buat masak semingguan, sama beli Sim Card yang cara pilih nomor dan aktivasinya agak berbeda sama di Indonesia. Jadi pas beli itu, ga ada pilihan nomor telponnya.. Pilih aja mau yang sim card only (sekitar $2) atau yang udah ada isi pulsanya (mulai dari $30 kurang lebih), waktu gw beli itu lagi ada diskon 50% jadi gw beli yang isi $30 dengan harga $15.. Lumayaan.. Cara aktivasinya sendiri itu kita harus masuk ke webnya, isi data-data abis itu baru milih nomor telpon yang ada pilihannya di web terus pilih paketnya. Oh ya, katanya kalo kita ganti provider kita ga harus ganti nomor telponnya loh.. Jadi tinggal Migrate aja dari provider A ke provider B, ga usah ribet ngasih tau temen kalo kita ganti nomor hp. Flexible banget..


Pertama kali belanja bahan masak buat makan semingguan (lebih malah)

Day 3
Dimulai dengan kegalauan.. Mulai bingung mau kemana, ngapain, kapan, dsb dsb.. Online cari kerja seharian tanpa hasil,, Chatting sama temen-temen yang ada di grup anak-anak WHV pada bilang langsung aja sebar CV ketempat yang diincer. Gw kebetulan tinggal di suburb, agak jauh ke city.. Disekitar gw yang gw liat itu cuma rumah-rumah penduduk, semacem komplek perumahan versi besar yang orang-orangnya jarang banget keliatan.. Disitu gw mulai merasa stress, duh gw gimana mau nyebar CV kalo sekitaran gw isinya rumah semua.. Gw harus ke city nih, tapi gimana caranya ke city.. Karena ga enak kalo minta tolong sama temennya kakak gw, jadinya gw buka google map buat cari jalan dari rumah ke city. Ternyata tinggal naik kereta aja dari station terdekat.. Tapi dari rumah ke station itu cukup jauh sekitar 3.3 KM, ada dua pilihan buat sampai ke station terdekat, yang pertama naik bus yang kedua jala kaki. Saking parnonya gw takut naik bus sendirian di negara orang, dan ga tau harus pakai kartu atau ngga jadinya gw jalan kaki ke station. Pilihan bodoh.. hahaha..Sebelumnya gw udah cari-cari tentang kartu buat naik bus dan kereta, namanya Smartrider dan itu bisa dibeli di station terdekat. Jadi gw jalan kaki sampai station, terus beli kartu itu dan langsung balik ke rumah karena udah sore banget dan hujan pula.. Pulangnya gw nyobain naik bus untuk pertama kalinya. Ternyata, ga harus punya kartu untuk naik bus itu.. Bisa juga beli tiket sama sopir busnya pas naik, terus bayar cash.. hahahaha.. Anyway, at least gw udah tau berapa lama kalo jalan kaki dari rumah ke station kereta. 45 menit!


Smartrider Card


Day 4
Setelah punya kartu buat naik bus dan kereta, dan setelah nyobain naik bus kemarin, hari keempat ini gw lebih pede. Gw langsung naik bus dari rumah ke station, dan naik kereta ke city. Rencananya hari ini gw mau ketemu sama temen dari gru WHV yang nitip barang dari Indonesia. Karena gw belum pernah ketemu sama mereka, gw pikir paling ntar cuma kasihin barang dan udah deh pisah aja dan kembali melakukan pekerjaan masing-masing, Beruntung ada satu yang mau nemenin gw keliling city, jadi dia nemenin gw ke Library buat print CV, terus nemenin juga ke KJRI buat lapor diri. Lucky me! Jadi gw ga nyasar deh hari itu, yeay! Oh ya, sebelum ketemuan sama mereka gw juga sempet ke bank dulu buat aktivasi bank account gw. Karena gw udah buat dari sebulan sebelum sampai di Australia, jadi debit card / ATM gw udah langsung jadi dan bisa langsung diambil dan dipakai. Kalau temen gw yang baru bikin pas sampai di Australia, harus nunggu sekitar 2 mingguan baru dapat kartu ATM nya.
Setelah dari KJRI, temen gw itu harus meninggalkan gw karena dia mau kerja.. Jadi gw sendirian deh mau nyebar CV, ternyata Tuhan berkehendak lain, gw dikasih temen lagi buat nyebar CV. Yeay! Ada temen dari grup WHV juga yang ternyata rumahnya deket KJRI, dan dia juga lagi mau cari kerja.. Jadi kita bertiga nyebar CV bareng-bareng.. Jadi malunya ga sendirian, hehehe..
Nyebar CV ini salah satu kegiatan yang ga pernah kepikiran gw lakuin selama di Indonesia. Mana ada coba dulu gw cari kerja dengan cara seperti ini, dulu cuma kirim email atau online assessment dari website perusahaannya. Exciting iya, agak malu-malu iya, harap-harap cemas juga iya, hahah campur aduk deh.. Hasil hari pertama nihil, ga ada yang ngegubris CV yang kita kasihin. No worries, there are still a lot of places to go. Walaupun kerjaan ga dapet, tapi kita dapat es krim gratisan dari Ben & Jerry's karena kebetulan hari itu lagi Free Ice Cream Day!! Yippieee, how lucky I am :D


Ngantri Free Ice Cream :)

Day 5
Karena hari sebelumnya belum dapet kerjaan, hari kelima ini gw ke city lagi buat nyebar CV lagi. Sama salah satu temen gw yang kemaren nyebar CV juga. Ternyata hari kelima ini juga belum menghasilkan apa-apa.. Jadi sudahlah, kita sekalian jalan-jalan keliling kota.. Lumayan, cuci mata liat bule tampan yang kerja di Gym sampai yang lagi shooting di Elizabeth Quay.. Hahahha...


Pemandangan Pas makan siang dipinggir sungai
Langley Park
Elizabeth Quay


Elizabeth Quay 2

Day 6
Hari ke enam ini mulai desperado, karena belum dapet-dapet kerjaan.. Hari ini gw akhirnya ketemu sama temen WHV yang lain lagi, dan dia ngajakin buat nyebar CV nya di Victoria Park instead of di city.. Jadi, gw ngikut-ngikut aja karena ga tau mau kemana.. Temen gw ini lagi kerja jadi Aupair (ngurusin anak-anak) tapi sebentar lagi kontraknya habis, jadi dia mau cari kerjaan baru. Begitu sampai di Victoria Park, yang gw liat tempatnya sepi banget.. Padahal temen gw bilang disini bakalan banyak resto-resto gitu.. Setelah liat map, ternyata gw salah belok hahaha.. Arah yang satu lagi memang banyak resto-resto. Resto pertama yang gw masukin pas sambil nunggu temen gw datang dengan ketus menolak dan bilang ga perlu! Fiiinneee.. Woles kali bu.. Terus resto sebelahnya ada tulisan lagi butuh wait staff, so gw masukin CV kesana.. Begitu temen gw datang, kita mulai lah masuk ke resto-resto lain buat drop CV.. Resto pertama ga ada orang yang jaga, kita teriak-teriak permisi ga ada yang jawab, pencet bel juga ga ada respon.. Jadi kita pindah ke resto lainnya. Nah, di resto kedua ini ternyata langsung dijawab:
Owner: Ya, kita memang lagi butuh orang tapi cuma satu. Kalian yang apply berdua, gpp nih?
Kita: ya, ngga apa-apa..
Owner: Oke, coba kasihin CV nya
Temen gw: Tapi saya baru bisa mulai sekitar minggu depan soalnya masih aupair sekarang
Owner: Oo oke.. *sambil baca CV (dia liat di CV temen gw ada sertifikat RSA dan gw ga ada)* Lo punya RSA *sambil liat gw*
Gw: Belom punya
Owner: Ok, yaudah ini gw keep dulu ntar gw kabarin ya
Kita: Ok, terima kasih..

Abis dari situ, kita ke resto sebrangnya yang lagi buka lowongan tadi terus temen gw drop CV juga disitu. Habis temen gw drop CV kita kan mau jalan lagi, tetiba ada yang teriak manggil "Hey! Hey"
Awalnya kita ngga ngeh itu manggil kita, jadi tetep jalan aja.. Terus diteriakin lagi, jadi kita nengok, Ternyata itu owner yang dari resto sebelumya. Dia manggil kita lagi dan bilang:
Owner: *liat ke gw* Jadi lo bisa mulai kapan aja? 
Gw: iya, kapan aja
Owner: *liat temen gw* ok, sorry karena kita butuhnya cepet jadi kita belum bisa nerima lo. Tapi dua minggu lagi kita bakalan butuh orang lagi kok.. Nanti gw hubungin
Temen gw: oh iya, ngga apa-apa
Owner: *liat gw* Yaudah lo nanti jam 6 sore datang kesini ya, pakai baju n celana hitam kita trial langsung
Gw: *shock* Ok!

Annndd that's it, gw dapet trial pertama gw di hari ke enam thanks to my friend.. Agak merasa bersalah juga sebetulnya :( Semoga temen-temen gw juga cepet dapat kerjaan, May God bless you and get a better job!! Amen!

Day 7
Masih disuruh masuk buat trial lagi..
Pengalaman tentang job pertama bakalan gw posting terpisah yaa (to be continued..) 
See you!


View Victoria Park