Tuesday, 19 April 2016

WHV Story: Galau Berangkat ke Australia

Bandung, H-sekian hari dari waktu keberangkatan ke Australia.

Hati udah mulai deg-degan, antara excited dan takut juga. Padahal, selama ini udah menanti-nantikan banget buat berangkat dan berpetualang ke Australia selama setahun. Tapi, begitu udah deket hari H nya malah jadi galau banget. Baru kepikiran entar kalau disana ngga ngerti orang-orang ngomong apa gimana ya, kalau ga dapet kerjaan gimana ya, terus karena gw berangkat sendiri kepikiran juga ntar kalo ga ada temen gimana ya.. Banyak deh muncul pertanyaan di kepala gw, gimana kalo .....?

Tapi, akhirnya gw kembali bertanya ke diri gw sendiri. Gimana kalo ga jadi berangkat? Emang lo mau ngapain fel? Balik lagi ke rutinitas biasa, kerja kantoran? Iya kalo dapet kerjaan, kalo ngga mau nganggur dirumah? Secara kerjaan yang kemaren udah dilepas begitu saja.. Terus kalo ga jadi pergi, emang lo ga bakalan nyesel?

Dan akhirnya, gw memutuskan untuk tetep berangkat cari pengalaman-pengalaman baru di Australia ini.. Karena gw merasa kedepannya gw bakalan lebih nyesel kalo ga nyobain pengalaman baru ini dan tetep stay di comfort zone gw. Merantau ke negara orang sendirian, well setidaknya di sana nanti gw bakalan tinggal di tempat temennya kakak gw sih.. Walaupun ga begitu kenal, ya tapi lumayan ada yang jemput di bandara dan ada tempat tinggal. Ga kebayang temen-temen Work and Holiday lain yang berangkat sendiri, nyari tempat tinggal sendiri, dan ga ada yang jemput pula.. 

Bandung, Hari H, Keberangkatan ke Australia

Gw kebangun karena bunyi alarm di handphone gw dan waktu menunjukkan pukul 2 pagi. Dengan mata masih agak ngantuk, karena semalemnya gw baru bisa tidur jam 12 malem, akhirnya gw bangun dan siap-siap buat berangkat dari Bandung ke bandara Soekarno Hatta di Jakarta.

Jakarta, Hari H, Keberangkatan ke Australia

Gw dianter orang tua gw sampe ke bandara, dan begitu sampe bandara perasaan gw makin acak-acakan. Sampe disana gw langsung check in dulu supaya ga ribet sama barang bawaan dan ternyata
pas check in agak ribet sama pihak maskapai nya ditanyain mana return ticketnya, dan gw bilang ya belum ada.. Visa gw kan work and holiday, dan valid buat setahun gw belum beli dong, kan belum tau mau balik kapan dan dari kota apa. Akhirnya setelah ngotot-ngototan dibolehin juga tapi harus tanda tangan form yang menyatakan kalau gw ga punya return ticket, dan dibilangin nanti kalau sama pihak imigrasi Australia nya disuruh beli tiket pulang kamu oke ya? Punya credit card? Nanti disana tinggal sama siapa? Dsb dsb..

Setelah selesai urusan pertiketan ini, gw keluar lagi dengan perasaan kesel dan agak was-was juga, Duh, ntar kalo disana beneran ga boleh masuk gimana ya? Kalo disuruh langsung beli lumayan juga mahal da lagi ga ada promo.. Sambil nanya-nanya ke temen dan ke kakak gw, akhirnya gw cukup tenang dan pasrah, yaudahlah gimana nanti aja kalo suruh beli ya beli lah daripada pusing. Kepala gw udah cukup keleyengan dengan semua kegalauan gw dan ditambah lagi masalah pertiketan ga jelas ini, dah mulai makin stress dan kacau balau perasaan gw. Ditambah lagi pas dadah-dadah sama orang tua, haduuuhh.. Rasanya pengen nangis banget, mata udah berkaca-kaca tapi kalau nangis ntar mereka malah khawatir..

Setelah menguatkan diri, gw akhirnya masuk ke area boarding dan menunggu. Begitu nomor dan tujuan pesawat gw disebutin di pengumuman, rasanya makin deg-degan.. Tapi kagok udah sampai sini masa mau balik lagi? Gengsi dong.. Akhirnya memantapkan diri untuk kesekian kali dan masuk ke pesawat. Di pesawat ini gw duduk sendiri (ga ada orang di sebelah-sebelahnya), bikin perasaan makin dag-dig-dug. Udah mah agak-agak ndeso jadi ngeliatin orang-orang dulu gimana cara pake alat-alat yang ada di pesawat, Selama di pesawat gw cuma bisa berdoa supaya semuanya lancar-lancar aja.

Oh ya, buat yang naik pesawat ke luar negri siapin bolpen ya buat ngisi kartu imigrasi. Gw lupa ga bawa jadi akhirnya minjem ke pramugarinya tapi lama banget, karena semua bolpen udah dipinjem sama penumpang lain yang sama-sama ga bawa bolpen. 

Contoh Immigration Card
Perth, Australia, 16:00 (GMT +8)

Begitu landing, gw langsung ngikutin arah orang-orang yang satu pesawat sama gw. Karena gw takut nyasar.. haha.. Ternyata bandaranya ga ribet dan ga crowded jadi gampang nemuin dimana ambil bagasi dan dimana tempat imigrasinya. Ternyata pas di imigrasinya ga ditanya apa-apa soal return tiket, plong lah satu kekhawatiran gw. Terus, karena gw bawa makanan dan obat-obatan pribadi jadi koper gw diperiksa dulu sama petugasnya. Udah deg-degan takut ditanya macem-macem terus ga bisa jawab, ternyata simple banget cuma diminta kasih liat mana makanan sama obatnya. Terus udah deh boleh keluar. Sampai diluar gw langsung cek handphone nyalain wifi supaya bisa kontak ke temen kakak gw, dan ternyata dia udah nunggu di depan bandara. Pas keluar dari bandara, gw langsung disambut sama pemandangan yang cantik satu ini. Pelanginya keliatan jelas banget, jadi gw sempetin dulu foto baru abis itu jalan lagi ketempat jemputnya.

Kefoto sebagian doang... haha
Intisari dari pengalaman gw:
Emang susah keluar dari comfort zone, langkah pertama pasti berat banget
Kekhawatiran yang berlebihan kadang-kadang malah jadi bikin pusing diri sendiri

Anyway, gw juga masih belajar untuk mengendalikan diri ini juga pembelajaran buat diri sendiri. That's all for today, tunggu update gw selanjutnya tentang hari-hari pertama merantau ya.. Cheers!

Sunday, 10 April 2016

Bagi-bagi: Persiapan Berangkat ke Australia (Work and Holiday Visa, Part 2)

Halooo semuanya..

Kali ini gw mau ngelanjutin pembahasan tentang Work & Holiday Visa. Di postingan sebelumnya kan gw udah ngebahas tentang cara ngedapetin visa nya.. Nah sekarang ceritanya, gw mau sharing tentang persiapan berangkatnya..

1. Tiket Pesawat


Oke, yang pertama gw lakukan setelah granted visa waktu itu sih cari tiket pesawat.. Yang pastinya sudah menentukan kota yang dituju dulu yaa.. Gw sendiri waktu itu milih Perth, kenapa? Karena di Perth itu masih kebagian 4 musim, tapi ga se ekstrim di daerahnya Melbourne sana yang bisa 4 musim dalam sehari.. hahaha, kampung banget ya alasan gw? Anyway, I bought the ticket already :D




Jadinya gw beli tiket pas Garuda Travel Fair.. Kenapa Garuda? Ambeh gaya weh hahahha, dan karena dia ada penerbangan yang ga pake transit-transit disana-sini jadi dari Jakarta langsung sampe ke Perth. Oh ya, selain karena alasan diatas, gw juga beli tiket ke Perth karena dia paling murah diantara option yang lain (pilihannya di Garuda Travel Fair kemaren cuma Perth, Melbourne, Sydney)

2. Tempat Tinggal

Setelah tau mau berangkat kapan dan ke kota apa, kita perlu cari juga nanti mau tinggal dimana. Tadinya gw mau cari-cari hostel dulu buat beberapa hari pertama abis itu mau jalan keliling cari kos-kosan gitu.. Tapi ternyata ada temennya kakak gw yang punya kosan di Perth, walaupun lokasinya di suburb bukan di city nya tapi yang penting buat pertama-tama gw ga pusing-pusing cari-cari lagi.. 



3. Bank Account


Ini salah satu yang bikin gw mantengin laptop berjam-jam dan akhirnya memutuskan buat pake Commonwealth Bank. Karena paling banyak dipake sama temen-temen gw.. Jadi kalo ada yang ga ngerti semacam buat superannuation atau apalah nanti gw bisa tanya-tanya mereka. Sebetulnya Commonwealth ini ada Monthly Fee sebesar $4 /bulan kecuali kalau ada deposit sebesar $2000 per bulannya. Tapii kalau lo buka account nya dari overseas (sebelum sampe Australia) nah si monthly fee selama setahun bakalan di hapuskan juga. Jadi gw buka accountnya pas di Indonesia. Kita juga bisa transfer dulu ke nomor rekening ini, jadi pas berangkat ga bawa cash terlalu banyak,, Tapi ya bakalan kena receiving & admin fee.. Kalau ditotalin gw kemaren transfer kena lumayan gede sih sekitar $30 buat transfer (Kurang lebih detailsnya begini $6 Transfer fee dari bank di Indonesia, $11 receiving fee, $13 admin fee). Ga wajib diisi dulu sih, maksimal sekitar 3 minggu kalo ga salah. Oh ya, account ini udah bisa nerima transferan tapi belum bisa mau transfer keluar belum bisa ya.. Harus diaktivasi dulu dan ambil kartunya di cabang yang ditentukan dan dipilih, jangan lupa bawa printout reference letter dari banknya. Aktivasi perlu dilakuin within 3 months dari pertama buka.

Sebenernya banyak juga bank lain yang menarik kayak NAB yang ga ada monthly fee nya sama sekali, atau Citibank yang Transfer Fee nya rendah.. Cuma akhirnya gw pilih Commonwealth ya karena lebih umum aja.. hahaha

Oh ya update baru, karena gw buka udah dari 2 mingguan sebelum berangkat jadi pas sampe Perth kartunya udah langsung jadi. Ga usah nunggu seminggu lagi kayak temen-temen gw yang baru buka pas udah sampe Australia.

4. Police Clearance

Sebenernya gw belum tau ini perlu apa ngga, tapi buat jaga-jaga gw buat aja dulu si SKCK ini.. Prosesnya lumayan panjang sih dari RT minta surat rekomendasi nanti ke Keluarahan, Polsek, Polrestabes, dan Polda.

Yang perlu disiapkan (lebihan aja siapinnya):
* Pas Foto ukuran (4x6) latar belakang merah, yang ini agak banyak di polrestabes sama polda aja minta masing-masing 4 mah ada
* Pas Foto ukuran (2x3 atau 3x4 --> lupaa)
* Foto Copy Passport (2)
* Foto Copy KTP (2)
* Foto Copy KK (2)
* Foto Copy Akte Lahir (2)

6. Packing


Buat packing tergantung mau kemana dan pas sampe lagi musim apa.. Sebenernya kalau mau simple, bawa seadanya aja nanti beli disini.. Cuma kan image nya berasa mahal ya kalau belanja disini, jadi gw sih bawa perlengkapan secukupnya juga semacem sabun, shampoo, sikat gigi, odol, dsb dsb. Oh ya buat yang cewe bawa juga pembalut karena katanya di Australia lumayan mahal harganya.. Jangan bawa produk makanan yang turunan dari susu kayak keju dan sebagainya.. Sama tanaman-tanaman gitu juga katanya ga boleh.. Nanti bakalan di cek sama pihak bandara di Australia nya

7. Dan lain-lain :)

Siapin juga mental dan fisik.. Karena kerjaan di Australia bakalan lebih berat daripada di Indonesia.. Well, tergantung juga sih di Indonesia lo pernah kerja sebagai apa,, Kalo gw yang selama ini cuma duduk manis didepan komputer sih kayaknya bakalan butuh latihan fisik yang lebih.. Jadi gw mulai jalan pagi biar ada olahraganya dikit.. Habis itu siapin juga CV buat nanti mau apply kerja.. Atau ya lebih bagusnya udah dapat kerja dari pas sebelum berangkat.. Hmm, kurang lebih ini sih yang gw siapin buat berangkat ke Australia, semoga bermanfaat!

Saturday, 2 April 2016

Makan-makan: Cats and Ice Cream, Jalan Kanayakan no 13, Dago, Bandung



Hallooo semuanyaa..

Kemaren ini gw ketemuan sama temen SMA gw, mereka ngajakin buat ke cafe di Bandung yang unik banget! Namanya Cats and Ice Cream. Yup! Sesuai sama namanya, cafe ini menyediakan es krim berebentuk kucing daaann kita makannya ditemenin sama kucing-kucing lucu juga.. Kebetulan temen gw ini demen banget sama kucing. Kalo gw sihh, ga begitu suka tapi ga sampe benci jugaa.. Jadii, karena penasaran ya gw ikut juga ke cafe ini, hehe..

Cats and Ice Cream

Lokasi si cafe ini ada di Jalan Kanayakan no 13, Dago, Bandung. Agak kecil memang jalan kanayakan ini, tapi lumayan ga susah kok nyari tempatnya. Cafe nya sendiri juga masih kecil banget, kayak rumah kecil yang disulap jadi cafe. Parkiran cuma cukup buat maksimum 2 mobil lah.. Pas kemaren kita kesana, udh ada 1 mobil yang parkir dan ada beberapa motor.. Jadi, kita parkirnya di sebrang cafe nya di depan rumah orang gitu..


Exterior
Begitu masuk, kita langsung bisa liat counter buat pesen dan ada rak sepatu dan ada pintu pemisah buat area kucingnya. Mas-mas yang jaga di counter langsung menginformasikan harga paket yang ada disana, yaitu Rp.50.000 net per orang. Harganya itu udah termasuk 1 es krim dan entrance fee untuk 1 jam. Yep, disini kita dikasih waktu maksimum.. Daann, ternyata menunya memang cuma es krim sama beberapa jenis minuman aja.. Ga ada makanan beratnya, so yang mau kesini please make sure lo pada udah makan dulu sebelumnya.. ;D

Quotes!
Menu
Setelah pesen es krim dan bayar, kita dihimbau untuk baca peraturan yang ada dulu. Habis itu ganti sepatu sama sendal yang sudah disediakan, pake hand sanitizer, abis itu baru deh masuk ke area utamanya.. 

Do & Don'ts
Rak Sepatu

Hand Sanitizer, Tissue, Pembersih Bulu-bulu
Begitu masuk ke area ini, yang muncul di otak gw pertama kali adalah... Bau kucing :'(  Hahahaha... Secara gw ga biasa punya hewan piaraan dirumah.. Tapi setelah liat kucing" gembil lucu berbulu yang lagi main-main disitu lama-lama gw bisa mentoleransi baunya.. Jadi di cafe ini ada 10 kucing plus 2 anak kucing..

Interior
Interior (2)
Yang anak kucing nya masih dikandangin, belum boleh main-main diluar nampaknyaa.. Kucing" ini punya nama masing-masing, terus di buku menunya juga ada keterangan tentang kucing" ini.. Jadi ada fotonya, namanya, tingkat friendliness to human sama tingkat keaktifan. Hahaha, lengkap deh.. Favorit gw disini adalah Monk! Kucing siam satu ini palinf friendly, dia mau digendong sama siapa aja dan nyantay banget..

Monk, Meykun, & Meykun's baby
Kalo dari penampilan, yang paling gw suka si Matabi.. Buntelan bulu warna putih bermata biru, aduuuhhh ganteng banget deh matanyaa.. Sebetulnya si Matabi ini punya 2 sodara yang sama" berbulu putih, ada si Cantik sama si Kecil cuma gw paling suka matanya si Matabi hehe.. Terus katanya si 3 bersaudara ini doyan berantem, pas kemaren kita disana mereka juga sempet berantem sampe bulu"nya banyak yg rontok.. Untung cepet dilerai sama mas-mas yang jaga.. hahaha..

Cantik, Kecil, Matabi, Simbah

Main sama Matabi :D (kalo ga salah)
Oh ya pas mereka berantem itu ya, kucing" lain ngerubutin gitu.. Persis kayak orang-orang lagi ngeliatin orang berantem dijalanan, Like human like cats ya ternyata.. hahaha.. Ada salah satu yang bikin kaget, pas kucing-kucing lain jalan ngedeketin yang lagi berantem tiba-tiba ada satu kucing yang loncat dengan gagahnya dari atas (ada kayu-kayu gitu diatas). Corak bulunya mirip kayak macan gitu namanya Kleoputra, kreatif juga ya yang ngasih nama.. Abis selesai berantem, si Kleo ini dengan santainya naik lagi keatas dan tidur lagi..

Cepil, Kleoputra, Bear, & Grace
Setelah beberapa saat, akhirnya es krimnya datang juga.. Supaya ga ketendang kucinf atau apapun itu kejadian tidak terduga lainnya, jadi begitu es krimnya datang langsung kita makan.. Gw order eskrimnya rasa green tea, dan rasanya lumayan enak kerasa green teanya.. Abis makan es krim, kita main-main lagi deh sama kucing-kucing itu.. Pas keluar jangan lupa buat pake hand sanitizer lagi yaa,.. Sama disediain juga alat buat bersihin bulu-bulu kucing yang nempel di baju kok.

Ice Cream: Green Tea, Ogura

Well, kesimpulannya disini kita 1% makan es krim dan 99% main sama kucing, hahaha..

Friday, 1 April 2016

Makan-makan: Indischetafel, Jalan Sumatera No 19, Bandung


Indischetafel, Bandung
Sebetulnya restoran ini udah cukup sering gw datangi sama keluarga gw, soalnya bokap nyokap gw lumayan suka sama restoran yang satu ini. Pas pertama nyoba sih karena penasaran aja sama namanya yang ala-ala Belanda gitu jadi kita nyoba deh makan disini. Ternyataa, asik juga makan disini selain atmosfer sama dekorasinya yang berasa banget tempo doeloe nya, makanan disini juga oke menurut gw. 

Entrance
Area Kassa dan Beli camilan tempo doeloe


Dining Area


Dining Area (2)


Dining Area (3)

Well, gw ga inget sih dulu gw order makanannya apa aja udh lumayan sering sih kesini.. Tapi pas kemaren gw kesini, gw pesennya Chicken Steak Ala Indische, karena lagi ga pengen makan nasi.. hehe.. Untuk menu yang satu ini tuh ayam dibalur sama tepung terigu kemudian di goreng dan dikasih cream sauce, ada mashed potato sama sayurannya juga.. Porsinya lumayan ngenyangin, rasanya campuran Western sama Indonesia gitu, overall untuk Chicken Steak Ala Indische ini so-so lah.,. Gw lebih suka sama sausnya Biefstuk Sinyo Indische :D

Food Menu
Beverage Menu

Chicken Steak ala Indische
Kalo temen-temen gw pesennya nasi-nasi gitu, ada yang pesen Beef Tongseng, Nasi Tjampoer, sama Nasi Timbel. Kalo kata yang makannya rasanya lumayan enak, cuma agak manis.. Memang makanan disini lebih ke arah-arah Jawa yang dominan rasa manisnya..

Beef Tongsesng ala Indische
Nasie Tjampoer Indische


Nasie Timbel ala Indische
Oh ya, kalau untuk minuman setiap gw kesini pasti ordernya si Ijo-ijo Seger! Campuran dari buah nanas, lemon, jeruk, daaann pakcoy! Hmmm seger deh :D

Ijo-Ijo Seger


Bill