Sunday, 28 February 2016

Jelajah Bandung: Farmhouse, Jalan Raya Lembang no 108

Hi, Ho!

The Famous Hobbit House
Beberapa waktu yang lalu gw sama keluarga gw main ke Farmhouse, Lembang. Tepatnya berlokasi di Jalan Raya Lembang no 108, Bandung. Sebetulnya udah beberapa kali denger tentang tempat ini dan kepengen ngunjungin langsung, tapi baru kesampean kemaren ini. Yang fw denger tentang tempat ini tuh ada rumah hobbitnya (salah satu ras di film The Lord of The Ring), jadi kita ga usah jauh-jauh ke New Zealand (lokasi shooting film aslinya) buat liat rumah Hobbit. Karena menghindari macet, kita berangkat dari rumah jam 6 pagi, ya jam 6 pagi... Padahal baru buka juga jam 9 pagi.. Alhasil kita kepagian deh jam 7 udah sampai di tempat yang dimaksud, dan ternyataa.. sudah ada satu mobil yang lebih awal datangnya dari kita, dia udah mejeng di depan pager yang masih tertutup rapat.. Ga lama setelah kita ngetem di depan pager, 2 mobil lainnya juga ikut mengantri di depan pager farmhouse yang masih juga belum ada tanda-tanda mau buka. So, kita stuck ditengah" antrian itu.. Gw dan kakak gw memutuskan buat bobo lagi, secara masih ngantuk ya bangun pagi-pagi banget.. Sedangkan, bokap nyokap gw memutuskan untuk jalan kaki liat-liat tempat disekitar farmhouse. Ga lama setelah itu, bokap nyokap gw kembali dengan membawa ketan bakar. Mereka bilang beli di warung sebelah, ada nasi uduk, ubi, indomie juga.. Well, ketan ini rasanya enak juga loh.. Tapi ga sempet gw foto karena gw agak-agak setengah ngantuk setengah lapar.. Setelah satu jam berlalu, gw mulai kebelet dan bingung mau ke toilet mana. Ternyata kata bokap gw dideket warung tadi ada toilet umum, so gw jalan lah ke arah yang dimaksud. Ternyata utu cuma rumah warga, jadi kita numpang ke toilet rumahnya dia. Kalau boleh jujur, toiletnya agak ga bersih dan di deket rumah itu banyak hewan paiaraan kayak ayam, kelinci gitu jadi agak bau daannn ongkos ke wc nya Rp.5.000,-. Shocking!

Farmhouse Signboards - Antrian Mobil Sebelum Gerbang Dibuka - Lapangan Parkir di dalam


Mendekati jam 9, makin banyak mobil yang mengantri do depan pagar.. Sampai datang polisi yang ngusir"in mobil-mobil yang ngetem dipinggir jalan. Ternyata ga jauh dari farmhouse (agak naik sedikit disebelah kanan jalan) itu ada tempat parkir tambahan, jadi mobil yang pada di jalan bisa parkir disana atau bisa numpang parkir di tempat batik sebelahnya farm house persis. Bayarnya lumayan sih sekirar 30ribuan buat sehari. Ga lama setelah itu, akhirnya jam menunjukan pukul 9:00, yeay! Dan bapak-bapak yang jaga pun akhirnya kelihatan batang hidungnya setelah daritadi ga jelas ada dimana.. Setelah pagar dibuka, antrian mobil dan pejalan kaki yang dari tadi udah ngantri pun berbondong" masuk.. Untuk mobil kena charge Rp.10.000,- dan tiket masuk Rp.20.000 per orang. Yang harus bayar itu mulai dari anak-anak usia diatas 2 tahun. Dan si tiket itu bisa ditukerin sama susu murni atau sosis nantinya..



Curug

Air Mancur

Begitu masuk, langsung padet banget.. Sampai bingung mau ke arah mana, karena mayoritas pada belok kanan so kita pilih belok kiri. Disini kita pertama lihat ada curug buatan, tapi ga bisa foto sambil main air ataupun duduk di bebatuannya, soalnya dilarang masuk ke daerah curug katanya.. Kurang kece nih.. Jadi ge ngeskip aja si curug itu.. selanjutnya kita sampai di area dengan tema rumah-rumah emala Eropa. Kalau kata nyokap gw sih itu ala-ala rumah Belanda gitu. Disini juga disediakan kostum-kostum buat bergaya ala eropa gitu dengan harga sewanya sekitar Rp.75.000,- per kostum. Kita sih ga niat pake kostum begituan, ribet dan hareudang keliatannya.. haha..

Deretan Rumah-rumah ala Eropa
Di area dengan tema eropa ini, banyak cafe-cafe lucu yang kelihatannya enak buat ngopi" atau kongkow" cantik.. cuma karena ini areanya padet banget, somehow agak malas buat makan disini. Selain ada cafe, ada juga juice bar dan toko souvenir disini. Setelah kita puas keliling dan sedikit foto sana sini, kita pun pindah ke area lainnya.

Cafe - Cafe


Juice Bar - Souvenir Shop - Kostum Ala Eropa
Terus kita nemu ada satu toko souvenir lagi yang jual macem" pernak pernik lucu dari gembok sampai lollipop. Yep, gembok. Itu loh ceritanya gembok cinta yang ditulisin nama pasangan terus disangkutin di pagar yang sudah disediakan di area belakang toko ini. Itu kalau pagarnya udah penuh juga dibuang gw rasa tuh gembok".. *no offense, hehe :p*

Souvenir Shop

Gembok Cinta

Dari situ udah mentok jalannya, jadi kita keluar ketempat pertama kali masuk terus ambil belokan yang satunya lagi. Disitu kita lihat ada tempat penukaran karcis masuk tadi, bisa dituker sama susu murni atau sosis. Karena lagi rame, jadinya gw milih untuk jalan-jalan dulu aja.. 

Susu Murni #kekinian #lautanmanusia
Dideket tempat tuker karcis itu lah lokasi si rumah Hobbit berada.. Ternyata jauh dari yang gw bayangkan.. Dikira bakalan ada banyak rumah-rumahnya, ternyata cuma ada satu biji nyempil dideket kandang kelinci dan kambing... hedeh.. hahha.. Tapi yaa lumayan buat foto-foto gitu, walaupun buat ngambil foto aja kita kudu ngantri gara-gara yang mau foto banyak bangettt.... Setelah puas ngasih makan kelinci dan foto-foto, akhirnya kita pun memutuskan untuk pulang dan cari makan siangnya di tempat lain aja..

Kandang Kelinci - Kandang Kambing

Suggestion:
* Datang pas hari weekdays aja, weekendnya penuh banget apalagi pas lagi ada grup yang lagi wisata kesini.. Lautan manusia banget....

Sunday, 21 February 2016

Makan-makan: The Nanny's Pavillon Home, Jl RE Martadinata (Riau) No 125, Bandung

Ini sebetulnya di hari yang sama, pas kita kongkow-kongkow di Pocci Cafe. Jadi, karena udah kelamaan nongkrong disitu, kita mau cari suasana baru. Sekalian mau dinner juga ceritanya, tapi ternyata pas di jalan kita berasa ga terlalu lapar jadinya cuma cari tempat yang bisa buat kongkow sambil ngemil-ngemil (lagi) hahaha.. Setelah bergalau-galau ria, akhirnya kita memutuskan buat pergi ke Nanny's Pavillon yang lokasinya ga jauh dari si Pocci Cafe. Tepatnya di Jalan RE Martadinata no 125 atau lebih dikenal dengan nama Jalan Riau, dan dia sebelahan sama si Karnivor. 



Nanny's Pavillon
Nahh sesampainya di Nanny's, ternyata udah penuh banget tempatnya dan kita kebagian makan di daerah Playground. Sepertinya tiap ruangan ada tema nya masing-masing disini, pas kita masuk kita ngelewatin  ruangan yang temanya toilet dan kamar mandi soalnya, bener-bener di set toilet bowl sama bath tub yang diubah jadi kursi gitu,  ada-ada aja.. Playground area ini bener-bener berasa kayak lagi di TK gitu,, Banyak mainan dan dekorasinya buat anak-anak banget disini.


Playground Area
Karena gak terlalu lapar, kita cuma pesen pancake dua macam satu yang sweet satu lagi yang savory. Terus dibagi makan berlima.. hahah,. Antara diet, ngirit, dan pelit beda tipis.. Buat yang sweet kita pilih yang Sizzling Chocolate Pancake dan yang savory kita pilih Hubert Salmon Paquet. Minumnya yang murah aja, mineral water! Hahahha.. 

Yang pertama datang itu si Sizzling Chocolate Pancake.. Jadi datangnya si Pancake dengan topping vanilla ice cream disajikan pake hot plate gitu, terus si saus coklatnya terpisah. Nah, pas mau makan kita tuang dulu sausnya ke atas pancake hot plate itu. Wahhh pas dituang sausnya, itu langsung berasa tempting banget lah.. Sausnya yang kena si hotplate itu langsung mendesis-desis gitu bikin makin ngiler aja.. hahha.. Rasanya juga enaakk.. Tapi kalo satu porsi sendiri mungkin bakalan agak giung (kemanisan) dan kenyang juga yaa..


Sizzling Chocolate Pancake

Selanjutnya si Hubert Salmon Paquet, menurut gw ini rasanya oke lah.. Pas bagian salmonnya enak, pas dapet bagian daun-daunannya agak keras gitu.. Entah itu sebenernya cuma hiasan atau bisa dimakan, tapi daun-daunannya itu lumayan banyak gak kayak garnish yang biasanya cuma sebiji ditengah buat pemanis gitu. heheheh...

Hubert Salmon Paquet


Bill - Nanny's Pavillon



Monday, 15 February 2016

Makan-makan : POCCI Cafe, Jalan Cimanuk No 12, Bandung

Hay hay hayy...
Hari ini gw mau bagi-bagi info tentang tempat makan di Bandung..

POCCI, Jalan Cimanuk No 12
Jadi ceritanya kemaren ini temen-temen SMA gw ngajak reunian bareng, soalnya ada salah satu temen gw yang di luar negeri lagi balik ke Indonesia. So, akhirnya kita setuju lah buat kumpul-kumpul.. Temen gw ngajakin buat ngumpul di POCCI, ini pertama kalinya gw denger nama tempatnya.. Gw cari lah di google map, tapi ga nemu.. Akhirnya gw pake google biasa buat cari alamatnya, katanya alamatnya itu di Jalan Cimanuk no 12, Bandung (Sebelahan sama Hartwood). Pas googling, gw juga nemu account instgramnya yaitu di @poccicafe, pas diliat-liat foto-foto instagramnya lucu-lucuuu... Langsung semangat lah gw kesono.. hahaha.. 


POCCI, Interior

Pas sampe Pocci Cafe itu udah agak sore, jadi sebelumnya gw udah sempet makan di rumah.. So, pas pesen gw cuma mesen minuman aja.. Sama sharing Waffle Fries bareng temen-temen gw..  Di postingan kali ini, gw gak bakalan ngebahas soal makanannya.. Soalnya gw ga begitu merhatiin saking asiknya ngobrol sama temen-temen gw.. hahah.. Bill pun ga sempet gw foto,. Yang gw inget untuk minuman sama snack-snack nya kisaran harga 30-50an gitu. Untuk main courrse lebih mahal, dan pilihannya sih ga terlalu banyak.. Agak-agak fusion Japanese gitu makananya..

Ice Choco Nut

Chocolate Matcha

Waffle Fries
Jadi ceritanya pas gw lagi ngaduk-ngaduk minuman gw, tetiba lagu di cafe itu berubah jadi lagu Happy Birthday.. Karena gw pikir itu buat meja sebelah, ya gw nyantay aja sambil masih berusaha ngaduk minumannya sampe rata.. Eh, ternyata mas-mas nya nyamperin meja kita sambil bawa kue.. hahaha.. Agak shock.. Jadi ceritanya itu kue buat ngerayain ulang tahunnya temen gw dan gw yang emang agak berdekatan tanggalnya.. 

Birthday Cake! (Gw ga tau mereka beli kuenya dimana ya)
Overall, tempatnya ini lucu buat foto-foto. Dan enak banget buat ngumpul-ngumpul sama temen-temen gitu. Terus minumannya juga lucu-lucu, ada latter art sama 3D latte art juga.. Cuma katanya, kalau mau pake latter art ini ada fee tambahan buat Barista nya.. Berhubung gw lagi cekak, gegara makan born ga kemaren jadi gw ga pesen yang begituan.. hahaha.. Untuk pelayanannya bagus, kata temen-temen gw yang ngasih surprise mas-mas dan mba-mba nya helpful banget pas dimintain bantuan. Malahan mereka sendiri yang ngasih ide buat setelin lagu happy birthday dan video (pake LCD Projector gitu).. Hahaha, thank you for the surprise gals!


Thursday, 11 February 2016

Makan-makan: Born Ga, Jl Wolter Monginsidi No 24, Jakarta



Halloo halloo..

Hari ini gw mau cerita tentang pengalaman makan-makan gw di salah satu restoran Korea di Jakarta, yaitu Born Ga! Pertama kali gw pernah denger tempat makan ini dari temen-temen, atau lebih tepatnya liat di timeline Path.. hahahha... Setelah itu, kakak gw ngajakin buat nyoba makan disitu, katanya sih terkenal enak. So, kita pergilah kesana pas ulang tahun gw, hehehe..

Selada dan kawan-kawan
Pas masuk resto, gw langsung liat banyak juga ekspat yang lagi makan disini, selain orang Korea ada juga orang Jepang yang lagi makan di tempat ini.. Pas jalan ke meja yang ditunjuk sama waitressnya, gw ngerasa jarak dari satu meja ke meja lain agak mepet, jadi pas banyak orang berasa padet banget.. Tadinya meja sebelah, depan, sama belakang kita tuh semuanya ada yang nempatin, tapi untungnya meja sebelah kita udah selesai jadi ga lama setelah kita duduk mereka pulang. Jadi gak terlalu padet lah berasanya..

Setelah order makanan, kita langsung disuguhin berbagai macam appetizer dan side dishes ala Korea gitu.. Bedanya sama resto Korea yang pernah gw kunjungi, disini heboh banget penyajiannya.. Untuk daun-daunan nya aja dikasih satu tempat panjang gitu.. Terus side dishes nya juga banyak, ada kimchi, radish, buah melon, pancake (semacem bakwan gitu tapi tipis, isinya jagung sama sayur-sayuran), dan ada salad juga. Pas nyobain saladnya, rasanya enaakk, dressingnya yang bikin ini salad enak, kalo isinya sih standard cuma selada bokor, wortel, selada merah gitu-gitu deh. Disini juga dapat teh yang udah include sama harga makanannya. Tapi buat teh nya gw sih lebih suka rasa teh yang di Legend of Noodle.. Entah kenapa kayaknya lebih wangi aja yang di Legend of Noodle itu..

Side dishes
Karena gw kesana pas ulang tahun, jadi yang pertama gw pesen itu mie. Mie yang gw pesen ini namanya Onmyeon, atau buckwheat noodle terus pake daging sapi sama sayur-sayuran juga. Kalau untuk rasanya sih ini so-so laah.. Enak tapi ga sampe enak bangeett.. Yang gw suka sih tekstur mie nya, jadi mie nya itu kecil-kecil terus teksturnya lembut bangeettt... Agak-agak mirip misua menurut gw, cuma ukurannya sedikit lebih besar,. Untuk porsinya lumayan banyak, ini satu porsi kita makan berdua. Tadinya mau pesen semacem bibimbap gitu juga, tapi ga jadi karena kata mas waiternya yang nasi itu porsinya gede, bisa dibagi buat berempat..


Onmyeon

Cara makannya
Selain pesen mie, kita juga pesen yang buat bakar-bakarnya.. Kita pesen dua macem daging yaitu Woo Samgyup (Beef) sama Samgyopsal (Pork). Pas pesen ini, kita ditanyain mau dimasakin di dapur atau mau masak sendiri, karena kita malas masak sendiri jadi kita minta dimasakin aja sama mas / mbanya hehe..Di meja makan, udah disediain kertas cara makan yang sekalian dijadiin tatakan piring. Jadi sebelum dagingnya datang, gw baca-baca dulu lah cara makannya.. Yang pertama katanya, daging dikasih bawang, sayuran, terus digulung dan dicocol ke saus nya.. Terus cara ke dua yaitu daging, sauce, radish, daun bawang, bawang putih dibungkus semua di dalem daunnya abis itu tinggal haapp.. 

Samgyopsal
Karena daging yang kita order udah dipotong-potong, jadi kita cuma nyobain cara kedua aja.. Biar sekalian makan sayur gitu dehh, biar ga merasa berdosa banget makan banyak hari itu.. hahah.. Komentar gw buat menu bakar-bakaran dan kedua daging ini cuma dua kata, enak banget! Dagingnya aja udah enak, terus ditambah sama si saucenya.. Wihhh enak banget deh saucenya.. Kalau untuk daging, gw lebih suka si Samgyopsal karena buat gw daging itu ya harus agak tebel biar enak ngunyahnya.. Tapi kalo kakak gw lebih suka si Woo Samgyup yang potongannya lebih tipis ini, karena dia lebih suka daging yang teksturnya ga perlu dikunyah terlalu banyak..

Woo Samgyup
Nyobain makan pake cara yang dibungkus daun, enak!
Setelah puas makan dan kongkow-kongkow, kita order lah Uber buat balik (mumpung dapat gratisan, hehe). Sambil nunggu mobilnya datang, gw ke toilet dulu.. Pas liat wastafel nya gw agak amaze karena disitu disediain Listerine (obat kumur-kumur), yang dimasukin ke semacam tempat sabun gitu.. Mungkin mereka mengantisipasi bau mulut dari para tamu karena setelah makan banyak bawang-bawangan dan daging-dagingan.. hahaha.. Tapi gw ga pake itu Listerine gegara gw ga paham gimana ambilnya, secara kaga ada gelas buat ngambilnya.. Masa iya di ambil pake tangan atau langsung dikokop aja yaa? Well overall, semua yang ada di restoran ini enak, kecuali ya pas bagian bayarnya.. hehehe..

Bill berdua!!




Monday, 1 February 2016

Makan-makan: Rumah Makan Krekot, Jakarta

Hai semuanya, udah lama nih gw ga update blog.. Baru ada bahan dan baru sembuh sakit nih, dari kemaren balik kantor langsung tidur ga kuat buka laptop lagi, jadi baru sekarang deh sempet updatenya..


Rumah Makan Krekot, Jalan Krekot Bunder Raya No 14 Jakarta Pusat
Kali ini gw mau bahas tentang makan-makan di Rumah Makan Krekot yang terkenal dengan Kuo Tie nya. Jadi restoran ini adalah favoritnya mamanya temen kantor gw, mamanya udah sering datang ke restoran ini dari pas jaman masih pacaran sama papanya dia.. Kebayang dong udah berapa lama ini restoran berdiri.. Atas rekomendasi ini, akhirnya kita berangkatlah pulang kantor ke restoran ini. Lokasinya di Jalan Krekot Bunder Raya No 14 Jakarta Pusat, deket area Kota situ.. Sampai ditempat yang dimaksud, kita agak ragu ini resto masih buka atau ngga.. Soalnya pintunya ditutup jadi gak ketahuan dia buka atau ngga. Setelah dilihat lebih dekat, ternyata restonya bukaa, yeay! Dia ternyata restoran kecil gitu, sepertinya diatasnya langsung nyambung sama rumah yang punya. Walaupun kecil-kecil begini banyak juga loh orang yang datang.

Begitu masuk kita langsung dikasih menu berikut ini:
Menu RM Krekot 1

Menu RM Krekot 2
Tanpa pikir panjang, kita langsung order Kuo Tie nya. Terus pada mesen Bihun Goreng, Kangkung Hot Plate, sama Udang Goreng Tepung juga. Sebetulnya gw lebih penasaran sama si Sui Kiaw tapi yang lain udah order banyak, jadi gw ga pesen lagi takut kebanyakan.. Oh ya, fyi disini banyak yang non halal ya menunya.. Terus untuk minumannya, kita pada kompakan beli Es Lidah Buaya, yang terdengarnya seger manis gitu.

Es Lidah Buaya
Yang pertama datang itu si Es Lidah Buaya, yang memang sesuai ekspektasi rasanya manis dan segar. Terus si potongan lidah buayanya juga gede-gede, jadi berasa pas dimakannya.. Gak cuma ala kadarnya doang isinya.. Terus datang si Bihun Goreng, menurut gw rasanya enak, teksturnya pas, dan porsinya gede. hehehe.. Kemudian disusul dengan Udang Goreng Tepung, ini juga rasanya enak tapi ya standard lah udang goreng gitu.. Selanjutnya datang si Kuo Tie yang sudah kita tunggu-tunggu dari awal, hmmmmm ini Haoo Cee.. Apalagi pake cocolan sambal sama bawang putihnya itu, wihh enak deh. Abis itu datang si Kangkung Hotplate, rasanya enak cuma si daging sapinya agak keras. Kita pikir awalnya itu kangkung cuma sepiring kecil, ternyata datangnya satu panci besar.. Banyak banget lah itu porsinya.. Untung kita ga pesen nasi lagi, udah kenyang banget deh..

Bihun Goreng - RM Krekot

Kuo Tie - RM Krekot

Udang Goreng Tepung - RM Krekot

Kangkung Hot Plate - RM Krekot

Bill Berempat