Wednesday, 20 January 2016

Makan-makan: Locanda, Senayan, Jakarta

Locanda, Panin Center Building, Lantai Ground,
Jl. Jenderal Sudirman Kav.1, Blora Senayan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10270
Kemaren pulang kantor gw nemenin salah satu temen gw ke tempat print-printan deket STC Senayan, tadinya mau makan di McD tapi kayaknya lagi ga kepengen makan burger.. Terus gw keinget omongan salah satu temen kuliah gw tentang restoran yang ada di deket situ.. Tapi gw lupa apa namanya dan ga yakin posisinya ada dimana, akhirnya kita nekat aja jalan dulu ke arah yang seinget gw ada di pengkolan gitu.. Ternyataa.. beneran ada, jadi dia lokasinya tuh deket sama STC Senayan, tepatnya ada di Gedung Panin dan nama restonya itu Locanda.



Pas masuk ke restoran ini, suasananya lagi sepiii banget,, Sambil terderngar lagu MLTR yang Sleeping Child.. Paling cuma ada 3 meja yang keisi, padahal areanya luas banget.. Pas kita masuk langsung disambut dengan semangat sama mas-mas yang jaga di depan, dan kita langsung dianterin ke salah satu meja yang kosong. Setelah nyodorin menu si mas-mas itu pun kembali ke posisinya didepan. Ternyata dia itu restoran Italia dan ada Asian nya juga. Terus ada macem-macem minuman alcoholic, non alcoholic, cocktail, mocktail gitu juga.. Dan mulailah kegalauan gw buat milih makanan.. Hari itu rasanya perut gak terlalu lapar, tapi abis ngeliat menu kayaknya banyak yang mau dicoba.. Tadinya gw mau beli Pizza Goreng buat cemilan bareng-bareng, terus Raviolli Spinaci buat main course. Tapi temen gw lagi gak mau makan banyak jadi Pizza nya ga jadi gw pesen. So gw cuma pesen Raviolli dan temen gw pesen Kway Teow Pad Siu Neah a.k.a Kwetiau Sapi, untuk minumnya kita pilih Ice Lemon Tea. Pas nunggu, gw tertarik buat beli Mozarrella Croquette dan temen gw setuju, jadi kita beli deh buat cemilannya.

Yang pertama datang itu si Ice Lemon Tea. Ini sebenernya ya teh, dikasih irisan buah lemon, terus dikasih selasih nya gitu juga. Gula cairnya disajikan terpisah, jadi bisa diatur sendiri tingkat kemanisannya.

Lemon Ice Tea

Terus datanglah kwetiau sapi punya temen gw, pas pertama lihat keliatannya porsinya dikit bangett... Ternyata banyak juga kata temen gw, sampe dia ga habis makannya. Gw ikutan ngicip makanannya juga, dan si kwetiau nya ini rasanya lumayann jugaa.

Kway Teow Pad Siu Neah
Habis itu baru datang Raviolli gw, pas pertama datang juga gw shock karena kelihatannya sedikit bangeett.. Seporsinya itu ada 5 pcs raviolli, dalamnya diisi bayam yang dicincang halus terus dikasih sauce bolognaise. Setelah dimakan si raviolli dengan porsi yang terlihat sedikit itu ternyata bikin kenyang juga loh.. Kalau untuk rasanya yah oke lah, lumayan. Saucenya agak lebih berasa saus tomat banget kalo menurut gw..

Ravioli Spinaci

Pas ditengah makan raviolli, si Mozarella ini baru datang. Dan baru gw makan setelah selesai makan si raviolli jadinya. Mozarellanya ga sesuai ekspektasi gw sih, jadi di bayangan gw sih bakalan agak" meleleh atau gimana gitu si kejunya.. Ternyata ngga ya.. hahaha... Rasanya menurut gw agak hambar sih..

Mozarella Croquette
Overall dari restoran ini, dari segi tempat sih enak yaa luas dan enak juga kalo buat kumpul-kumpul banyakan gitu. Tapi kalo untuk segi rasa biasa aja, lumayan tapi ga yang wah gimana gitu.. Dan harganya buat gw sih segitu agak kemahalan, karena ekspektasi gw agak meningkat setelah melihat daftar harga yang begitu ya.. Apalagi ditambah tax & svc yang 21%.. Tapi next time gw mau coba si Pizza Goreng nya, kata mbak nya ini proses masaknya di goreng dan di panggang juga, jadi penasaran..

Bill Berdua

Updated as per 6 March 2016 :

Hai Hai, kemaren ini gw datang lagi ke Locanda, kali ini gw nyobain si Fried Pizza sama Caesar Salad.. hohoho.. untuk Caesar Salad nya ternyata mereka ga pake croutons atau potongan roti gitu.. Mereka pakainya sejenis pangsit kecil kecil gitu aja, lumayan unik.. Untuk rasanya yaaah okee  lahh..




Caesar Salad

Fried Pizza tekstur rotinya macem roti goreng gitu, tapi sepertinya dia dibake lagi supaya si toppingnya ini nempel ke roti.. Toppingnya cuma jamur, tomat, sama keju aja tapi gw sih suka rasa toppingnya ini, enaak :)


Fried Pizza


Monday, 18 January 2016

Bagi-Bagi: Pengalaman Donor Darah

Hai semuanya, kali ini gw mau bagi-bagi pengalaman donor darah. Bukannya mau pamer atau apa, tapi gw merasa banyak banget orang yang takut buat donor darah, padahal manfaatnya banyak banget loh.. Baik buat yang medonorkan ataupun yang menerima.. 

Jadi ceritanya kemaren ini gw mau pergi ke Senayan City buat donor darah, harusnya jadwal gw donor itu pas bulan Desember (Jeda antara donor darah paling sedikit 3 bulan).. Tapi pas waktu itu gw lagi datang bulan so ga boleh donor dulu.. Pas abis selesai, ehh malah flu berat, jadi ga bisa donor lagi.. So, setelah semua halangan itu berlalu, kemaren ini gw memutuskan buat donor lah.. Gw ngajakin dua temen gw buat ikutan ke Senayan City juga, lumayan lah biar ada yang nemenin sama sharing ongkos taxi.. hehehe.. Ternyata stemen gw juga tertarik mau donor darah, cuma selama ini setiap dia mau donor selalu ditolak.. 

Ini gw share ya syarat"nya supaya diterima donor darah:


1. Sehat jasmani dan rohani

2. Usia 17 sampai dengan 65 tahun.
3. Berat badan minimal 45 kg.
4. Tekanan darah :

    - sistole 100 - 170

    - diastole 70 - 100

5. Kadar haemoglobin 12,5g% s/d 17,0g%

6. Interval donor minimal 12 minggu atau 3 bulan sejak donor darah sebelumnya (maksimal 5 kali dalam 1 tahun)

Oh ya buat tambahan, kalo buat cewe ga boleh pas lagi hamil atau pas lagi datang bulan juga ya..

Lebih lengkapnya bisa dilihat di websitnya PMI DKI Jakarta :
http://pmidkijakarta.or.id/pelayanan.php?id=19#.VppGlvl95dg

Biasanya kalo mau donor darah, semalemnya gw tidur yang cukup (gak begadang kayak biasanya.. hehehe) biar tensi / tekanan darahnya bagus.. Sama makan yang cukup pastinyaa..

Sampe di Senayan City, kita makan siang dulu karena sudah lapar dan mencegah kekurangan tenaga setelah donor (alasaannn.. :p). Sambil makan kita ngobrol-ngobrol lah, dan sampe ke omongan tentang si donor darah ini.. Kata salah satu temen gw, kalo donor bisa ngilangin jerawat, bikin kurus, dsb dsb.. Dia yang bilang tapi dia sendiri ga berani donor.. Well anyway gw ga berani nge push orang yang takut donor buat ngedonorin darahnya.. Soalnya, kalo orangnya takut, otomatis tangannya gak relax pas proses donornya, alhasil darahnya lama banget buat ngalirnya dan tangan bakalan jad biru.. (Pengalaman waktu ngajakin temen pas SMA, dan sejak itu gw ga maulagi buat ngajakin yang ga berani.. hahaha). So, intinya kalo mau donor harus ikhlas dan ga boleh takut.. Kudu relax supaya darahnya bisa ngalir dengan lancar ke dalem kantongnya..

Kembali ke manfaat donor yang tadi temen gw omongin.. Karena mau membuktikan omongan temen gw, mulailah gw meng google manfaat donor darah. And I found this:

Kalo kata PMI :
1. Menjaga kesehatan jantung
2.Meningkatkan produksi sel darah merah
3.Membantu menurunkan berat badan (Yeay!)
4.Mendapatkan kesehatan psikologis
5.Mendeteksi penyakit serius 

Kalo Kata www.manfaat.co.id :
  1. Melindungi jantung
  2. Menurunkan resiko terkena kanker
  3. Membantu menurunkan level zat besi dalam darah
  4. Pembaharuan sel-sel darah secara rutin
  5. Pemeriksaan kesehatan gratis
  6. Mendapat pemeriksaan analisis darah secara gratis
  7. Membakar kalori secara teratur
  8. Keadaan psikologis lebih stabil
  9. Mencegah penuaan dini :D


Manfaat Donor Darah

Ternyata yang di omongin temen gw ada benernya juga ya.. Makin semangat aja gw donor.. Awal" gw donor tujuan gw cuma buat ngumpulin stempel.. Ga ngerti juga buat apaan tapi seneng aja ngumpulin cap, macam pas jaman TK dulu gitu dehh.. hehee (gak mulia banget ya tujuannya..). Terus abis itu jadi kebiasaan aja..

Setelah selesai makan, kita langsung menuju ke Unit Donor Darah yang ada di Senayan City, lokasinya di lantai paling bawah yang deket X KTV (tempat karaoke), lurus dikit ke arah ATM Centre terus belok kanan.. Nahh disitu ada ruangan kecil buat Donor Darah yang buka setiap hari dari jam 10 pagi sampai jam 4.30 sore.. Kalo pertama kali donor disini, kita harus isi form identitas, terus pernyataan pernah sakit apa aja, berat badan, dll dll.. Abis itu nanti kita di cek tekanan darah sama hb nya, kalo semua kualifikasinya lolos, baru deh kita boleh donor.. Setelah donor, kita dikasih kartu gitu jadi buat next donor tinggal kasihin kartunya, ga perlu pake isi-isi form lagi..

Ditempat ini ada 2 kursi buat donor darahnya, dan petugas yang ambil darahnya duduk ditengah.. Jadi ada yang kebagian diambil dari tangan kiri dan ada yang kebagian ambil dari tangan kanan. Kata ibu yang tadi ngambil darah bilang, kalau perempuan kebanyakan ga bisa diambil dari tangan kiri (lebih susah diambil maksudnya). Jadi pas gw mau duduk langsung ditanya, kamu bisa diambil dari tangan kiri? Berdasarkan pengalaman gw sebelum-sebelumnya sih gw bisa-bisa aja diambil darahnya dari tangan kiri atau kanan, jadi gw bilang iya aja.. Dan ternyata puji Tuhan memang bisa.. hehehe..

Goody Bag
Temen gw juga ternyata lolos kualifikasi dan akhirnya dia bisa donor darah juga, haha.. Baguslah dia gak takut jadi proses ngambil darahnya lancar-lancar aja.. Kalo buat gw secara pribadi, abis donor itu biasanya sih gw ga pusing atau lemes, tapi yang pasti gw jadi kelaparan banget.. haha... Setelah selesai donor, kita dikasih goody bag yang isinya macem-macem.. Yang kali ini gw dapat teh kotak, mr.jussie, malkist, tim tam, aqua botol, sama botol minum! Jarang-jarang loh dapet botol minum, biasanya cuma snack" aja, tapi pas kemaren ini kayaknya lagi ada sponsor dari perusahaan teretntu deh jadi kita dapat botol minum cantik.. lumayaan.. 



Wednesday, 13 January 2016

Makan-makan: Bacco, Lotte Shopping Avenue Jakarta

Hai Hai Haii..

Postingan kali ini mau cerita tentang makan-makan di restoran Bacco, yang lokasinya ada di dalam Mall Lotte Shopping Avenue Jakarta. Sebenernya ini kedua kalinya gw sama temen-temen kantor makan di sini, cuma yang sebelumnya itu gw belum berniat untuk bikin blog..

Bacco, Lotte Shopping Avenue Jakarta
So, about the restaurant.. Pertama masuk suasananya itu agak redup-redup dengan lampu kekuningannya, di deket pintu masuk itu langsung berderet berbagai macam botol wine, terus di deket jendela ada tempat duduk sofa-sofa besar. Di sebelah kiri ada open kitchen, jadi kita bisa lihat chef-chef yang lagi pada masak di dapur. Untuk area makannya sendiri dibagi untuk smoking dan non smoking, tapi ga ada sekat untuk satu sama lainnya.. Selain area yang indoor, dia juga ada bagian outdoornya yang deket sama area lobby utamanya mall..

Bacco - Wine Area
Bacco - Dining & Kitchen Area
Karena hari itu siangnya kita udah makan banyak baget, jadi untuk dinner kali ini kita cuma pesen pizza sama kentang aja.. Pizza yang kita order kali ini adalah Shrimp Diavollo (sebenernya namanya lebih panjang dari ini cuma gw ga hafal..) dan yang pastinya Pizza Bianco! (Our favorite in this restaurant). Kentangnya kita pesen Truffle Fries. Truffle Fries itu kentang goreng yang pakai minyak truffle (sejenis jamur), rasanya sebetulnya ga terlalu berubah jauh tapi kentangnya berasa jadi lebih wangi gitu.. 

Truffle Fries
Kita suka pizza disini karena dia masaknya pake kayu bakar dan juga karena tekstur si pizza ini yang tipis dan garing pinggirannya..Untuk pizza yang shrimp ini baru pertama kali kita order, jadi dia itu pizzanya pakai tomat cherry, shrimp, sama cheese. Rasanya lumayan enak, tapi agak common rasanya.. Kalau kita tetep lebih suka sama si Pizza Bianco yang cheesy and creammy ini. Pizza bianco ini sebenernya toppingnya cuma jamur-jamuran aja tapi rasanya enaaakkk~ Well, balik lagi ke selera masing-masing sih.. hehe

Bacco - Pizza Shrimp Diavollo
Bacco - Pizza Bianco
Pas kunjungan pertama dulu, kita sebetulnya lebih nyobain banyak menu.. Kayak si Caesar Salad dan Pastanya.. Cuma pas kunjungan yang kali ini, kita ga pesen macem-macem gegara perut masih begah kekenyangan abis makan-makan heboh pas Lunch timenya.. hehe..

Bacco - Lemon Tea

Bacco - Bill bertiga

Saturday, 9 January 2016

Makan-makan: Marutama Ramen, Plaza Senayan

Hi semuanya, apa kabar?

Kali ini gw mau bagi-bagi pengalaman makan di Marutama Ramen yang ada di Plaza Senayan. Lokasinya itu satu lantai sama Food Hall, dari Food Hall jalan ke arah Waroeng Kita abis itu jalan lurus lagi nahh dia ada disebelah kiri deket tangga yang mau ke Fairmont Hotel. Sebenernya, gw udah sering banget makan disini, cuma belum sempet aja posting ini ke blog.. hehe

Marutama Ramen - Kitchen
Tempat ini emang seringkali gw dan temen-temen gw datangi untuk makan siang / makan malam, tergantung kapan ngidamnya aja.. Nah, kali ini gw pergi kesana pas makan malam sekitar jam 9an udah hampir mau tutup gitu deh.. Karena udah sering kesini, jadi kita pesen langsung aja ga pake mikir lagi langsung pesen Shirunashi Ramen! Yang pake daging pork pastinya.. :p (Ada juga kok yang pakai daging ayam). Dan gak lupa tambahan Negi (Daun Bawang), favoritenya temen gw.. Dan kali ini, temen gw juga order Tori Karaage buat side dish nya.. Padahal udah jam 9 malem tapi ordernya masih banyak aja.. hahah.. Well, diet always starts tomorrow..

Original Shirunashi Ramen 


Setelah nunggu sekitar 15 menitan, datang lah orderan kita.. Nyum nyumm..
Menurut gw yang bikin enak dari ramen ini selain daging porknya *ehem* adalah kuahnya.. Kaldu sama rasanya menurut gw pas banget dicampur sama si mie yang udah ada rasa gurih dan pedesnya ini (Level pedesnya bisa di request, kalo ga suka pedes bisa minta yang normal juga). Tekstur ramennya juga menurut gw enak, gak terlalu keras dan gak terlalu lembek. Kalau untuk si Tori Karaage ini lumayan juga rasanya, kriuk kriuknya juga dapet tapi yaahh so-so laahh..

Tori Karaage
Pertama kali gw makan disini, gw pesennya Tamago ramen atau apalah itu namanya karena dia lagi promo sepake sama mochi ice cream dan minum, tapi waktu itu gw belum bikin blog jadi ga gw fotoin makanannya.. Rasanya si ramen ini menurut gw rada hambarr.. Terus temen gw pesen Dry Ramen / Shirunashi Ramen, jadi gw cobain lah yang punya dia dan ternyata enak brooo.. So, dari situ gw ga pernah beli lagi si Tamago ramen itu.. Untuk Mochi ice creamnya sendiri ukurannya mini, rasanya lumayan, berhubung itu paketan jadi ya oke lah tapi kalau untuk beli terpisah sendiri menurut gw agak kurang worth it sih.. hehe..

Bill - Marutama Ramen


Monday, 4 January 2016

Bagi-Bagi: Work and Holiday Visa Australia, Visa Subclass 462 (Part 1)

G'day mate!

Haha.. Hari ini gw mau ngebahas soal salah satu visa jalan-jalan ke Aussie. Kenapa gw bahas visa ini? Well, ya karena gw lagi / baru aja apply visa ini. Pertama kali gw denger visa ini tuh dari salah satu temen SMA gw, jadi kan ceritanya gw lagi chattingan aja biasa terus gw tanya lah di lagi dimana. Eh, ternyata dia bilang dia lagi di Sydney. Kaget dong gw tetiba temen gw ini ada di Sydney, cerita punya cerita ternyata dia pake Work and Holiday Visa (WHV) untuk pergi ke aussie. Karena penasaran akhirnya gw googling juga lah tentang si WHV ini.
Sydney, New South Wales
Working Holiday Visa Australia ini sebetulnya ada dua tipe yaitu : Subclass 417 (Working Holiday Visa) dan Subclass 462 (Work and Holiday). Yang ngebedain kedua subclass itu penerima visanya berasal dari negara mana. Kalau dari Indonesia, kita dapetnya Work and Holiday Visa yang Subclass 462. Untuk ngedapetin visa ini ada beberapa syarat pertama yang harus dipenuhi:

  1. Berusia antara 18-30 tahun
  2. Memiliki kualifikasi setingkat perguruan tinggi, atau telah menjalani pendidikan di perguruan tinggi setidak-tidaknya 2 (dua) tahun pendidikan;
  3. Belum pernah mengikuti program bekerja dan berlibur sebelumnya;
  4. Memiliki paspor yang berlaku sekurang-kurangnya 12 bulan;
  5. Memiliki tingkat kemahiran berbahasa Inggris sekurang-kurangnya tingkat fungsional;
  6. Tidak disertai oleh anak-anak di bawah umur;
  7. Memiliki sejumlah dana seharga tiket pergi-pulang dan untuk membiayai keperluan selama masa awal tinggal di Australia;
  8. Memiliki tabungan / cadangan dana sebesar AUD 5000 atau sekitar Rp.50.000.000
Additional:
Untuk WNI perlu menyertakan Surat Rekomendasi dari pemerintah. (Dapetnya dari pihak Imigrasi)

Melbourne, Victoria
Jadi buat kalian yang mau coba apply pertama yang harus di make sure itu adalah umur, kalau umurnya udah ga sesuai sama kriteria mendingan coba cari visa yang lain. Dari Embassy Australia memang menuliskan kal
au usia maksimum yang boleh apply itu 31 tahun, tapi dari Imigrasi Indonesia usia maksimum untuk mengajukan permohonan untuk surat rekomendasi itu cuma sampai 30 tahun (ditulisnya sih "belum berusia 30 tahun pada saat pengajuan permohonan surat rekomendasi").

Selain usia, make sure juga kalo lo udah kuliah sekurang-kurangnya 2 tahun. Jadi kalo yang masih kuliah applynya pake surat keterangan mahasiswa dari kampus. Kalo yang udah lulus, lampirin aja ijazah.

Selanjutnya yang harus dipastikan adalah punya tabungan 50 juta rupiah.. Well ini agak berat memang.. Gw yang waktu apply ini masih fresh graduate yang baru kerja sekitar satu tahun di Jakarta, ga punya uang sebanyak itu. Dan yang gw lakukan adalah minjem.. haha.. Yep waktu gw apply gw pinjem dulu ke saudara gw yang super baik dan tidak sombong, jadi syaratnya uangnya harus diendepin sekitar 3 bulan di tabungan lo.. Atau kalo pake tabungan orang tua juga bisa, tapi harus disertakan dengan kartu keluarga, KTP ortu, dan supporting letter.

Next, yang harus dipersiapkan juga adalah test bahasa Inggris. Karena, diperlukan IELTS dengan minimal score 4.5. Kalo dulu gw masih bisa pake TOEFL ITP, jadi bayarnya ga terlalu mahal tralala kayak IELTS.. Atau kalo lo lulusan dari luar negeri, yang menggunakan bahasa pengantarnya bahasa Inggris, lo ga usah test IELTS lagi.. 

Sambil nunggu test IELTS, lo bisa apply ke websitenya Dirjen Imigrasi untuk apply permohonan surat rekomendasi. Isi formnya, nanti nama lo bakalan muncul di Jadwal Wawancara. Waktu dulu gw apply pas bulan February pertengahan, dan baru muncul nama di Jadwal Wawancara pas Awal April. Agak lama memang, tapi gw lihat yang sekarang-sekarang ini mulai lebih cepat prosesnya. Berikut link untuk website dirjen imigrasi:

http://www.imigrasi.go.id/index.php/en/layanan-publik/rekomendasi-work-and-holiday-visa#umum

Di link ini juga bisa dilihat persyaratan dan prosedur secara lebih lengkapnya. Atau bisa cek juga web embassy nya langsung:

http://www.border.gov.au/Trav/Visa-1/462-


Perth, Western Australia
Pas wawancara lo harus bawa dokumen-dokumen yang diminta sama pihak imigrasi. Bawa fotocopy dan bawa yang asli juga ya.. Waktu itu gw bawa KTP, Kartu Keluarga, Passport, Ijazah, Rekening Koran, Buku Tabungan, Hasil test TOEFL. Habis ngecek semua persyaratan sudah lengkap, dimulailah proses wawancara. Pas wawancara ini hoki-hokian, ada yang diwawancara pake Bahasa Indonesia full, ada yang setengah Indonesia setengah Inggris, dan ada yan full Bahasa Inggris. Daann.. Gw kebagiannya yang Full Bahasa Inggris. Daaangg! Tapi pertanyaannya simple kok, gw cuma diminta memperkenalkan diri, terus sekarang kerja dimana, kerjaannya ngapain, di Aussie mau ngapain, nanti rencananya kerja apaan, kayak gitu-gitu doang.. Dan gw cuma ngabisin waktu sekitar 5 menit untuk wawancara ini..

Habis selesai wawancara, kita tinggal nunggu surat rekomendasinya di email. Ini nunggunya juga lumayan lama.. Gw interview April dan baru dapet Email surat rekomendasi pas bulan Juni. Kalo udah dapet surat rekomendasi, saatnya kita submit ke Embassy Australia. Waktu itu gw submitnya lewat AVAC (Australian Visa Application Centre) yang letaknya di mall Kuningan City. 

(ini webnya: http://www.vfsglobal.com/Australia/Indonesia/)

Waktu gw submit bayarnya sekitar 4 juta rupiah. Waktu masuk ke ruangan AVAC ini, kita harus matiin hape.. Gw juga ngga ngerti kenapa, tapi mendingan ikutin aja soalnya ibu-ibu disebelah gw ditegur sama satpamnya gara-gara nyalain hape.. 

Habis submit ke AVAC, gw nunggu sekitar kurang dari 1 minggu untuk dapet yang namanya HAP ID. Ini buat kode kita medical check up ke rumah sakit. Standard yang diminta itu cuma cek rontgen aja, tapi beberapa temen gw ada juga yang diminta untuk cek urine dan sebagainya. Rumah sakitnya harus yang sudah ditunjuk sama Embassy, ga bisa asal pilih. Waktu itu, gw ambilnya yang di RS Mitra Kemayoran karena harganya yang paling murah yaitu Rp.155.000 untuk rontgen sedangkan yang lain harganya sekitar 300ribuan.

Darwin, North Australia
Setelah medical check up, kita tinggl duduk manis nunggu visa granted. Karena kata petugas RS nanti mereka yang kasih hasilnya ke Embassy langsung. Beberapa hari setelah gw medical checkup, gw langsung dapat email dari Embassy Australia kalau Visa gw udah granted. Jadi proses yang paling lama itu ya nunggu jadwal wawancara dan surat rekomendasi dari imigrasi.. Habis itu sih lancar jaya..  So good luck buat kalian-kalian yang mau coba apply ya..

Ini rangkuman perjalanan gw buat apply visa WHV:

10Januari - Test Bahasa Inggris
19 Februari - Apply online untuk Surat Rekomendasi
6 April - Wawancara dengan pihak Imigrasi
27 Juni - Dapet Surat Rekomendasi
29 Juni - Submit document ke AVAC
3 Juli - Dapet HAP ID
6 Juli - Medical Check up
10 Juli - Visa granted

Ini prosesnya lumayan makan waktu dan proses setiap orang itu beda-beda, ada yang lebih cepet dan ada yang lebih lama.. Saran gw, buat kalian yang udah pada kerja, kalo keuangan lo lagi pas-pasan jangan gegabah langsung resign begitu apply ke imigrasi.. Karena prosesnya bisa berbulan-bulan, nanti yang ada modal lo abis duluan gegara nungguin visa sambil ga ada kerjaan pula.. 

Kalo kalian mau tanya-tanya lebih jauh, atau mau cari-cari temen buat berangkat bareng, nyari info kerja, kosan, dan sebagainya coba join aja group facebooknya anak-anak WHV nama grupnya: WHV Indonesia



ini berguna banget, gw dapet banyak masukan dari sini.. Dan kita juga sering ngadain kumpul-kumpul bareng.. Biasanya tiap bulan ada kok. Buat lebih detailsnya coba join grup nya aja yaa.. Semua anggotanya helpful dan baik-baik.. Asalkan jangan nanya pertanyaan yang udah sering ditanyain.. Buat lihat Most Favorite Questions, bisa dilihar di Pin Post grupnya..

Oh ya, cerita tentang WHV juga pernah masuk ke Media Indonesia juga loh.. Terbitan yang tanggal 22 November 2015. Bisa dilihat disini beritanya :

http://pmlseaepaper.pressmart.com/mediaindonesia/PUBLICATIONS/MI/MI/2015/11/22/ArticleHtmls/Kerja-Dulu-Jalan-Jalan-Setelahnya-22112015006004.shtml?Mode=1

Friday, 1 January 2016

Makan-Makan: Ikan Bakar & Goreng di Cipaku, Bandung + Homemade Pindang Patin

Happy New Year semuanya..!

Kali ini gw mau ngelanjutin cerita tentang Cipaku.
Di postingan sebelumnya gw udah ceritain tentang pengalaman pertama gw mancing yang exciting! Sekarang gw mau cerita tentang yang ga kalah asiknya yaitu makan-makan ikan hasil pancingan sendiri.. hahahahaha.. *happy tummy*

Cipaku - Restoran Area

So, kemaren total ikan yang gw dapet itu ada 3 Ikan Bawal. 2 Ikan Mas, dan 1 Ikan Patin.. Sebelum dimasak, ikannya ditimbang dulu dan total yang kita dapat itu 4.2 kg. Nah karena ikannya lumayan banyak jadi yang Patin ini kita minta dibersihin aja ga usah dimasak dulu. Yang 5 lagi sebagian kita minta goreng kering sama sebagian lagi bakar kecap. Untuk yang di masak di tempat, kita dikenain biaya masaknya, tapi buat yang di bawa pulang cuma dikenain biaya ikannya aja yang Rp.40.000/kg itu. Rencananya ikan patin ini bakalan kita bikin pindang aja buat ntar makan malam.. hehe

Ikan Goreng & Ikan Bakar
Setelah nunggu sebentar, ikan yang tadi kita tangkep udah mataang.. Nyummm...
Rasanya enakk berasa masih seger ikannya. Untuk teksturnya gw lebih suka ikan yang digoreng kering daripada yang bakar kecap, soalnya lebih garing kriuk kriuk gitu.. Setelah puas makan kita langsung menuju ke mobil buat balik ke rumah sebelum jalanan macet. Jadi kita turun dari Cipaku itu pas banget jam makan siang, so traffic nya ga begitu padat. Sebelum balik ke rumah, kita mampir dulu ke supermarket terdekat buat beli bumbu buat masak si ikan patin tadi. Karena sebelumnya kita ga berencana masak ikan, jadi bumbu-bumbu masaknya belum ada..

Bill - Total 428.000 yaa bukan 2.128.000 heheh

Sesampainya di rumah tuh udah agak sore, jadi kita langsung menuju dapur buat nyiapin makan malam. Yup, Pindang Ikan Patin! Pertama kita potong-potong ikannyya terus dibersihin lagi sedikit, terus siapin bumbu-bumbunya.. Kemaren karena mendadak dan supermarketnya juga seadanya, kita pake bumbunya juga seadanya.. hahah 
Kemaren bumbu yang kita pakai:
1. Bawang Merah
2. Bawang Putih
3. Tomat
4. Nanas
5. Lengkuas
6. Garam
7. Gula

Buat asemnya karena kemaren kita ga dapet asem jawa jadinya kita pakai cuka biasa.. Dan karena ponakan gw juga makan, jadinya ga kita masukin cabe ke dalem campuran bumbunya.. Jadi yang mau pedes bisa masukin sendiri-sendiri ke mangkok masing-masing nantinya..

Pindang Patin
Sesudah mateng kita langsung ambil mangkok dan ngambil si pidang ini.. Awalnya menurut gw ini udah sedep tapi kurang asem sama pedes sedikit.. Langsung lah gw tambahin cuka dan tambahin sambel yang udah disiapkan sama nyokap gw.. Daaann rasanya langsung pas! Apalagi si ikan patinnya ini masih fresh banget rasanya.. Masih seger dicampur sama bumbu pindang yang asem pedes, wihh endess deh.. :D