Wednesday, 30 September 2015

Jelajah Bandung: Masjid Raya, Asia Afrika, Braga

Bandung, salah satu kota yang lagi ngehits dimulai dari masa-masa KAA kemarin. Sebagai warga Bandung yang lagi merantau, gw baru kesampean pas tanggal 17 Agustus 2015 lalu buat ngeliat langsung perubahan kota tercinta ini.

Jadi awalnya gw diajak kakak gw buat jalan-jalan beli celana training sama ngeliat -liat kegiatan 17 Agustusan. Dimulai dari jalan kaki dari rumah ke Tegalega buat beli celana, setelah agak bengek sampelah kita di Tegalega. Ternyata pas sampe sana pedagangnya pada banyak yang libur.. Ga jadilah kita beli celana.. Tapi untungnya ternyata lagi ada parade disana jadi ga sia-sia kita kesana at least bisa foto-foto paradenya..

Parade 17 Agustus 2015, Tegalega Bandung.                                                           Photo by: Faustine M
Dari situ kita lanjut ke Masjid Raya. Rencananya sih mau jalan kaki dari Tegalega kesana. Pas kita jalan keluar, lagi ada abang becak yang lagi nangkring keliatannya dia belum dapet penumpang dari tadi, jadi kita mengurungkan niat jalan kaki dan memilih naik becak. Sekalian nostalgia udah lama ga naik becak  (1001 alasan malas jalan kaki.. Hehe)
Sesampainya di Masjid Raya, kakak gw langsung mengeluarkan persenjataan foto-fotonya dan mulai klak klik sana sini. Masjid Raya Kota Bandung ini lagi terkenal setelah rumputnya diganti jadi rumput sintetis, yang kalau dilihat di foto-foto bagus banget. 

Masjid Raya Bandung
Photo by: Faustine M
Kita sampai di Masjid Raya jam 10 pagi, cuaca saat itu matahari bersinar terang tapi masih ada angin semeliwir yang bikin adem. Di daerah Masjid Raya yang udah ditanamin rumput sintetis itu kita harus lepas sepatu. Dengan santainya kita lepas sepatu dan mulai melenggang ke tengah lapangan buat nyari spot foto yang bagus. Tapiii... Ternyata kenyataan tidak seindah foto instagram / path tetangga.. Baru selangkah nginjek rumput udah bikin gw sama kakak gw jerit" kepanasan.. Sumpah panas! Pake bangeet... Mau lari ketengah lapangan aja gw ga sanggup, alhasil gw lari melipir ke pinggir lagi dan foto fotonya dari pinggir aja.. Pas gw lagi pake sepatu di pinggir, ada mas mas yang mau ke tengah lapangan juga, gw bilang lah ke mas nya, "awas mas, panas". Si mas-mas nya itu berenti agak hesitate dua detik terus langsung melanjutkan jalan ke tengah lapangan dengan santainya.. Gw sama kaka gw cuma melongo aja.. Itu orang-orang hebat bener bisa santai gitu jalannya, bisa foto foto dengan senyum bahagia padahal itu rumput panas bener..




Setelah menyerah dengan panasnya rerumputan itu akhrinya kita melanjutkan jalan kaki ke Asia Afrika. Ini salah satu tempat ngehits lainnya di Bandung. 

Asia Afrika, Bandung                                       Photo by: Faustine M
Ini bule yang dimintain foto.. Ada yang kenal?
Photo by: Faustine M
Pas kita lagi jalan-jalan disana, ada sepasang bule lagi jalan-jalan juga.. Tetiba orang-orang disekitar sana langsung nyamperin mereka dan minta foto bareng. Gw langsung nengok ke kakak gw dan nanya, "Mereka artis?". Kakak gw cuma geleng-geleng kepala dan jawab, "ngga tau, ngga pernah liat" sambil ngeleos dan lanjutin jalan. Tapii ternyata makin banyak aja yang minta foto sama bule itu, bikin makin penasaran pengen nyamperin terus nanya, "who are you? Are you famous?" tapi takut ga sopan, jadi ga jadi nanya haha...




Bus Bandros (Bandung Tour on Bus) yang lagi lewat Jalan Braga
Photo by: Faustine M
Setelah puas foto-foto di Asia Afrika, kita lanjut lagi jalan ke Braga dengan tujuan mau ngopi ngopi cantik.. Hehe.. Ternyata sampe sana masih banyak yang tutup dan baru buka nanti sore.. Akhirnya kita pilih buat nongkrong di Braga Permai, karena kakak gw lagi pengen chocolate cake.. Suasananya enak dan harganya ga terlalu mahal, tapi servicenya agak lama sampai-sampai kakak gw nge cancel orderannya saking lamanya itu cake datang..
Dari Braga kita langsung balik kerumah karena harus ngejer travel buat balik ke ibu kota.. Holiday is over, time to go back to work.. 

Anyway, ini liburan yang menyenangkan bisa jalan-jalan keliling Bandung, kota yang paling nyaman menurut gw dan selalu gw rindukan. Dan gw 100% setuju sama tagline berikut ini:


Monday, 14 September 2015

Jelajah Jakarta: Museum Nasional

Suatu hari salah satu temen kuliah gw minta temenin nyari kosan. Pas hari H nya dia tiba-tiba ganti haluan dan ngajakin buat jalan-jalan pintar ke Museum Nasional. Disini gw agak amaze.. Secara temen gw itu tipe anak mall sejati yang hampir tiap hari pasti ngemall.. Gw sih seneng-seneng aja, secara udah lama mau kesono tapi setiap ngajakin orang ga ada yang ngerespons..


Museum Nasional
Akhrinya kita pergilah ke Museum Nasional. Waktu itu hari sabtu jam setengah empat sore. Pas masuk kita harus bayar tiket harganya Rp.5.000/orang aja. Kalo anak-anak Rp.2.000/orang. Pas kita mau masuk bapak yang jaga bilang, "Mba ke gedung baru aja dulu, ke Ruang Emas soalnya tutup jam 16:00."  Terus kita tanya, " Emang museumnya tutup jam berapa pak?" Bapaknya, "Yang lain tutup jam 17:00 kalau weekend, kalau weekdays jam 16:00." Kita, "Oo oke pak, terima kasih". Terus pas kita udah mau jalan, dipanggil lagi sama bapaknya , ternyata ga boleh bawa ransel.. Jadi ransel gw harus dititipin di loker, kalau tas tangan gitu masih boleh..

Taman Arca
Kita masuk lah sambil nyari-nyari ruang emas seperti yang bapaknya kasih tau. Karena ga nemu kita tanya satpam di dalem, kita dikasuh tau dari sini lurus sampe ruang peta belok terus lurus dst dst.. Panjang pokoknya.. Kita turutin dan akhirnya muncul lagi di deket penitipan barang.. Hadeehh.. Ini kita yang ga paham arah atau emang agak ngejelimet sih.. Berhubung jam sudah menunjukan jam 4 kurang 10 menit jadi kita memutuskan buat liat aja yang ada, sudahlah kapan-kapan aja ke ruang emasnya..
Gamelan & Wayang


Jadi kita mulai dari gedung lama yang kita liat itu ada banyak barang-barang mulai dari alat musik, senjata, kaim, miniatur rumah-rumah, alat alat makan, alat alat sembahyang dan lain sebagainya.. Disini suasananya hening, agak suram, gelap, tapi adem.. 


Kiri atas: Keramik China, Kiri Bawah: Celengan,
Kanan Atas: Uang Indonesia zaman Kerajaan Islam
Kanan Bawah: miniatur rumah adat

Setelah keliling-keliling akhirnya nemulah jalan ke gedung baru.. Gedung baru ini lebih terang, modern, dan sama sama adem juga. 


Lantai 1 - Gedung Baru
Disini ada 4 lantai, yang paling atas itu Ruang Emas yang dari tadi kita cari-cari. Waktu sampe sana udah ga ada yang boleh masuk ke ruang emas karena udah diatas jam 4. Jadi sistemnya itu akses masuk ditutup mulai dari ruang yang paling atas bertahap sampai ruang paling bawah.


Di gedung baru ini ada miniatur alat-alat transportasi, uang-uang kuno dari berbagai zaman, prasasti prasasti, dsb. Semua barang yang ada di museum ini bikin gw amaze banget sama perkembangan dari zaman ke zaman. Pas gw ngeliatin prasati itu gw kebayang sesulit apa buat nulis di batu, mau nulis sekalimat aja susah apalagi separagraf.. Kalo zaman sekarang udah enak banget semuanya serba praktis, tapi masih aja banyak yang malas buat nulis..
Prasasti
Miniatur alat transportasi

Di lantai satu ada replika manusia kuno.. Entah kenapa pas gw melihat mereka, keliahatannya kayaknya damai, hidupnya seperti ga complicated dan banyak drama kayak manusia jaman sekarang.. Haha..

Manusia Purba

Buat info lebih lanjut bisa langsung liat web nya di;
http://www.museumnasional.or.id/

Websitenya kece loh ternyata, ada Virtual Museum Nasional jadi buat orang-orang yang sibuk banget tapi pengen liat bisa liat museumnya tanpa datang langsung kesana .Tapi tetep lebih asik datang dan lihat langsung, lebih berasa sensasinya.. :)

Sunday, 13 September 2015

Makan-makan: Ngidam Jjangmyeon

Sabtu kemaren gw sama kakak gw ngunjungin salah satu restoran Korea di Jakarta, namanya Legend of Noodle. Alamatnya di Jalan Senopati No 81, Kebayoran Baru. 

Sebenernya gw udah lamaa ngidam jjangmyeon gegara (re: gara-gara) nonton Running Man Ep 249. Di episode itu dibahas macem-macem jjangmyeon yang terkenal di Korea. 

Running Man Ep 249

Entah kenapa pas liat mereka makan, itu mie keliatannya enak bangeeettt.. Maka ngidam lah gw setelah nonton itu episode.. Salah satu temen kantor gw bilang, ada jjangmyeon enak di legend of noodle, tapi dari sejak dia ngasih tau tempat itu sampe kemaren belom kesampean gw nyoba kesono.. 

Akhirnya pas hari kamis kemaren ini kakak gw ngajakin juga ke resto yang sama dan alasannya juga sama kayak gw gegara nonton variety show dan episode yang sama kayak gw.. Emang sama seleranya ya... So, kita janjian lah ketemu di sono hari sabtu jam 2.

Hari H
Jam 2 kurang 15 menit gw udah meluncur ke tkp, gw info lah ke kakak gw kalo gw udah otw.
Dan dia bales katanya masih nungguin ojek online yang lagi ngehits itu, yang artinya dese belum berangkat boo.. Jam 2 teng gw nyampe lah ke resto yang dimaksud, lokasinya pas dipengkolan banget. Pas gw sampe gw liat ada tulisan "Bangunan ini disegel karena tidak digunakan semestinya" atau sejenis itulah, langsung panik gw jangan-jangan ini resto udah ga buka.. Pas dilihat-lihat ternyata itu resto masih buka dan yang ada tulisannya itu gedung sebelahnya..

Karena panas gw masuk buat nunggu di dalem, berhubung disitu rame dan kakak gw belom sampe, akhirnya sambil kelaparan gw nunggu di area waiting list dulu daripada menuh-menuhin tempat makan. Selama menunggu itu gw asik main games di handphone sambil ngedengerin orang-orang disekitar, ada 2 fakta ga penting yang gw tangkep;
1. Ternyata banyak juga orang-orang korea yang makan disitu
2. Kalo lo males datang langsung kesini bisa minta tolong abang ojek online beliin

Setelah nunggu kira-kira setengah jam dan naga di perut sudah berkoar koar, akhirnya kakak gw datang! Yes! Dan kita pun masuk ke area tempat makan dan langsung order.. Ternyata tempatnya ga terlalu luas tapi ada dua lantai sepertinya, gw sih duduk di lantai pertama jadi ga liat-liat area atas..

Pas dikasih menu, langsung kita order Jjangmyeon (Korean Black Bean Sauce Noodle) sama Haemul Jampong (Spicy Seafood Noodle), dengan tujuan mau nyampurin si mie black bean sauce sama si mie pedes.. Harga makannanya mulai dari Rp.50.000 sampai yang paling mahal kemaren gw liat Unagi sejenis belut bakar gitu sih Rp.450.000.. Tapi untuk mie nya kisaran Rp.50.000 - Rp.100.000an..

Sambil nunggu makanan, kita langsung dikasih teh ijo, side dishes (kimchi, kentang, dan sejenis lobak atau apalah itu yang diasemin) sama tissue basah.. Rasa teh nya unik, agak-agak ada wangi wijennya.. Gw sih suka ya, menurut gw itu enak.. 
Nunggu mie nya ga lama cuma 10 menitan terus datang lah pesanan kita, yang disambut dengan muka cengo gw.. Gegara itu mangkoknya gede bangeeett... Dan kita order 2 mangkok...

Left: Haemul Jampong; Right: Jjangmyeon
(Legend of Noodle, Senopati, Jakarta)

Entah karena kelaparan atau apa, tapi setelah diliat-liat ternyata itu cuma gede dimangkoknya dan si cangkang kerang yang gedenya lebay.. Porsi mienya sih normal.
Mungkin kalo buat manusia-manusia yang lagi diet atau yang emang makannya sedikit itu satu porsi bisa dibagi 2 kali ya.. Kalo buat gw dan kakak gw itu masih bisa dihabiskan kok, walaupun agak begah sedikit setelah makan..

Jjangmyeonnya enaak, bumbunya pas. Ga terlalu hambar dan ga terlalu leaby. Kalo si Haemul Jampong sih kurang nendang ya, kuahnya biasa aja dan agak kurang pedes bahkan buat gw yang notabene ga kuat pedes.. Kalo gw sih lebih suka kuahnya setelah dicampur sedikit sausnya jjangmyeon, agak lebih berasa..

Overall gw suka sih sama resto ini, laen kali bakalan kesini lagi dan pesennya satu porsi bagi dua aja deh terus nambah cemilan sejenis ayam goreng yang dipotong kecil-kecil (liat dari makanan meja sebelah).. Yang penting ngidam jjangmyeon gw sudah terpenuhi! Yeay! :)

Intro



Hi!

Nama gw Feli, gw berniat bikin blog setelah mupeng ngeliatin temen-temen gw pada bikin blog dan setelah ngobrol sama kakak gw tentang manfaatnya blog orang-orang yang dia suka baca. Jadi gw ikut-ikutan deh bikin ini.. Semoga aja ada manfaatnya dan semoga gw ga kehilangan mood di tengah jalan..

Jujur gw bingung mau nulis apa di blog. 
Ini nyari judul sama alamat blognya aja setengah jam ada kali, apalagi nulis blog pertama.
Pas mau mulai berasa ga penting gitu apa yang mau gw tulis, akhirnya gw googling sedikit tentang apa yang sebaiknya di posting pertama di blog. Dan katanya sebaiknya perkenalan diri.. Langsung lah muncul pikiran di otak gw "dih, ngapain ga penting banget". Tapi setelah diam for like 10 minutes, akhirnya gw memutuskan untuk ngikutin saran mbah google dan mulai dengan perkenalan diri dan nulis aja apa yang ada di otak gw. Walaupun agak ga jelas yang penting gw nulisnya jujur ga pake jaim. Haha.. Dan jadilah tulisan ini..

Sebenernya ini bukan pertama kalinya gw bikin blog. Dulu pernah juga bikin pas jaman-jaman masih smp or sma gitu, tapi udah lupa nama dan passwordnya. Dan isinya juga mungkin agak ga jelas, penuh dengan ke-alayan masa muda.... Waktu kuliah juga pernah disuruh bikin blog sama salah satu dosen gw, tapi blog yang itu hanya sekedar buat submit tugas doang. Yang gw agak ga yakin bapaknya bacain blog mahasiswanya satu-satu, paling cuma cap cip cup beberapa doang yang dibaca soalnya nilainya pukul rata sama semua. Semoga bapak yang gw maksud ga baca blog ini.. 

Jadi di blog yang kali ini gw namain FM Haven. FM dari inisial nama gw, dan haven yang diambil dari bahasa inggris yang katanya mbah google artinya:

a place of safety or refuge.
a haven for wildlife
synonyms: refugeretreatsheltersanctuaryasylumport in a stormoasissanctum

Gw ambil kata ini karena gw ga tau juntrungan blog ini bakalan kemana, bakalan lebih bahas makanan kah, jalan-jalan kah, kerjaan kah atau yang lain. Jadi sepertinya kalo di "haven" ini terserah gw mau nulis apa aja mengabaikan hingar bingar dunia luar toh this is my haven! Hohohoho...
Kenapa gw ambil kata haven ga kata yang lain macam sanctuary atau oasis misalnya?
Alasannya simple: karena kemaren gw baru nonton Maze Runer 2: The Scorch Trial dan disitu ada kata-kata "haven".. hahah.. why so serious?

Oke, karena salah satu bad habit gw, adalah suka menclok" kemana mana kalo ngomong atau nulis ..
Sebaiknya kita sudahi sampai disini dulu untuk perkenalan ini sebelum gw mulai merembet mau ngebahas film yang kemaren gw tonton itu.. hehe.. See you and Have a great day!