Sunday, 16 July 2017

Where to Stay: The Packer Lodge, Jakarta, Indonesia

Ceritanya kemaren ini gw mau ketemuan sama temen-temen gw yang di Jakarta.. Tadinya gw mau nginep di kosan salah satu kuliah gw, tapi berhubung lagi kangen backpackeran jadi gw nginep di backpacker hostel gitu.. hehe.. Dulu mah boro-boro tau ada tempat kayak begini, tapi berhubung sekarang nyari jadi ketemu deh tempat nginep ala-ala backpacker gitu.. Namanya The Packer Lodge, lokasinya di Jl. Kemurnian IV No.20-22. Deket banget sama Novotel Gajah Mada dan Gedung Candra Naya.

Gedung Candra Naya

Pas sampe Jakarta gw langsung menuju ke hostel ini, itu sekitar jam 12 siang. Sebetulnya check in baru jam 2 siang, tapi karena room nya available jadi boleh check in duluan. Oh ya, check ini disini perlu ada deposit Rp.200.000 ya dan ini pake Cash. Kalo ga ada yang rusak dan ga ngelanggar peraturan yang ada disini (ngerokok di dalam kamar, dsb), nanti uang depositnya di balikin pas check out. 

Welocme to The Packer Lodge Jakarta!

Gw pesen kamar yang satu kamar isi 4 orang dan khusus cewek dan kebagiannya di kamar paliing atas.. Naek 3 lantai.. Lumayan bengek juga pas nyampe kamar, dah lama ga olahraga hahahaha.. Hostel ini cozy banget, rapi dan banyak tempat nongkrong-nongkrongnya, sayangnya lagi ga banyak orang pas gw nginep disitu. 


Ada area komputer nya juga

Ini lantai paling atas

Kamar tidurnya juga cozy menurut gw, jadi agak-agak kayak capsule hotel gitu. Satu bed sama bed lainnya dibatasin dan depannya ada tirai juga jadi berasa lebih private walaupun sekamar banyakan. 

Kamar ber 4
Ini bed nyaa
Ada loker dengan kunci masing-masing,
ini kecil keliatannya tapi kedalemnnya lumayan panjang juga ransel gw masuk sih kesitu

Tapi disediain sekat kayu yang bisa dibuka kunci nya (ada kunci di 2 sisinya), jadi kalau lo mau ngobrol sama orang disebelah lo bisa buka sekatnya terus bisa liat orang sebelah n ngobrol deh.. Di masing-masing bed ada colokan listriknya masing-masing, ada kipas angin, dan disediain handuk dan selimut juga. Kamar mandi dan Toiletnya ada diluar kamar, tapi tetep terjaga bersih dan amenities terjaga. Terus nginep disini juga dapet breakfast loh! Lumayan, roti sama buah..

Ini area buat ngopi", sarapan, dll

Pas check in gw berasa kamar ini panaasss banget.. Ternyata AC nya tuh central dan ga dinyalain pas jam 12 siang sampai jam 2 siang soalnya ini jamnya checkout, dan ACnya baru nyala lagi setelah jam 2 siang.. Karena kepanasan gw langsung aja cus ke tempat ketemuan sama temen-temen gw. Kesangan euy kalo nunggu di kamar..

Menurut mba yang jaga hostel, tempat ini udah ada dari 3 tahun yang lalu loh.. Tapi kondisinya masih bersih terawat. Waktu gw nginep sih lagi sepi banget, paling cuma ketemu 3 orang yang seliweran.. Mungkin gara-gara lagi weekdays ya? Dan gw juga cuma di hostel pas cek in, terus balik lagi ke hostel jam 12 maleman.. haha.. Tapi gw sempet ketemu sama satu orang dari China yang sekamar sama gw, dia cuma bentar doang di Jakarta besokannya dia mau langsung cus ke Lombok. Memang lebih banyak orang-orang luar negeri yang doyan nginep di tempat-tempat backpacker kayak gini.. Tapi kalau lo kapan-kapan mau nyobain boleh aja loh, asik juga bisa ngobrol sama orang dari berbagai daerah tanpa harus keluar negeri, hahaha.. Toh tempatnya juga enak dan harganya terjangkau :)

Ukuran Bednya lumayan gede kalo menurut gw

Sebelum checkout gw juga sempet beli kartu pos Jakarta, hehe.. Lumayan nambahin koleksi..

Postcard!

Thursday, 15 June 2017

Makan-makan: Soda Resto & Bar, 101 Hotel Dago, Bandung

Wihh udah lama gw ga nge post tentang tempat makan-makan.. Gara-gara pas id Aussie kebanyakan masak di kosan atau makan fast food, hahaha..

Soda Resto & Bar 101 Hotel Dago Bandung
Ini Bagian Outdoornya
Ok, ceritanya sekarang gw mau ketemuan sama temen-temen gw yang lagi di Bandung. Karena salah satu dari temen gw lagi pengen latihan foto-foto, jadi dia nyari tempat yang banyak spot lucu buat foto. Setelah berunding, akhirnya kita mutusin buat pergi ke Soda Resto & Bar yang ada di 101 Hotel Dago, Bandung.
Cashier Area lengkap dengan dekorasi telpon umumnya yang bisa dipake foto-foto
Di belakang kursinya banyak tulisan-tulisan begini

Kayak gini misalnya....
Kesan pertama pas nyampe sana itu, emang ini tempat bisa buat foto-foto yang instagramable banget. Hahaha.. Dan tempatnya juga nyaman banget buat ngumpul-ngumpul bareng temen-temen. Lagu-lagu up to date menemani suasana santai di resto ini, terus kadang-kadang juga ada live music nya loh. Oh, yang asik tuh mereka nyediain mainan juga loh. Mulai dari mesin Darts, Monopoli, Uno, Uno Stacko, Kartu Remi, sampai Congklak! Bikin betah lama-lama main disitu deh :D

Uno, Cards, Congklak, etc
Break the glass in case of love at the first sight, hahaha kreatip..

Untuk harga makanannya sendiri bisa dibilang rata-rata sih, main course bisa didapat mulai dari harga Rp.40.000,-. Dan waktu gw kesitu lagi ada Promo, kalau beli 1 main course dan 1 minum bisa dapet gratis 1 nasi goreng / mie. Lumayaaannn~

Pizza Marcopolo

Churros

Moccachino

Karaage

Nasi Goreng Karuhun

Overall dari makanan yang ada di sini rasanya biasa biasa aja.. Yang gw paling ga suka dari antara makanan yang kita order adalah churros gara" kerasa banget tepungnya.. Sedangkan yang paling enak menurut gw Nasi Goreng Karuhunnya, hahaha.. Porsinya pas rasanya juga lumayan :)



Tuesday, 30 May 2017

Jelajah Indonesia, Lombok, Nusa Tenggara Barat

Abis dari Nusa Penida, Bali, gw lanjut lagi jalan ke Lombok bareng Cho. Waktu kemaren ini sih, belum ada ferry langsung dari Nusa Penida ke Lombok.. Jadi kita harus balik dulu ke Padang Bai, baru naik ferry lagi ke Lombok. Ferry dari Padang Bai ke Lombok lumayan lama kurang lebih 4 jam.. Sebenernya lebih enak pake fast boat atau pesawat aja sekalian kalo mau lebih cepet, tapi karena bawa motor jadi harus naik ferry.. Sekalian pengalaman laaahh.. Ternyata ferry yang kita naikin ini kece juga lohh, full AC, ada TV, Toilet, ada tempat tidur, sama yang paling dirindukan ada abang tukang baso yang jualan di ferry ini. Pas ferry yang nyebrang North-South Island di New Zealand sih mana ada abang tukang baso, ibu yang jualan pop mie aja ga ada.. Yang ada cuma mas-mas ganteng yang jualan kopi dan muffin, hahaha.. Ganteng sih, tapi ga bikin kenyang..

Sesampainya di Lombok udah mulai gelap, jadi begitu nyampe kita langsung cari makan malem terus pergi ke hostel. Cho ngajak gw makan di Udayana, disitu kita makan Sate bulayak yang katanya khas disitu. Enaaakkk~

Sate Bulayak & Jagung Bakar

Udayana

Abis itu kita ke Rumah Lombok, ini hostel baru di Lombok. Jadi masih bersih banget dan sepi. Waktu gw nginep di situ sih belum ada WiFi dan TV, tapi ke depannya bakalan ada katanya yang punya. Yang kece, disini dikasih sarapan tiap pagi dan diantar langsung ke kamar. Terus sarapannya ganti-ganti, kadang roti panggang, kadang nasi kuning, lengkap dengan teh atau susu nya. Nyumm~

Breakfast dari Rumah Lombok

Selama di Lombok ini gw jalan-jalan ke beberapa tempat di ini, ga banyak sih soalnya kasian Cho kecapean dan gw juga lelah forsir jalan-jalan mulu dari dua bulan lalu.. hahaha

3 Gili

Tadinya kita cuma mau jalan-jalan dan foto di ayunan doang.. Eh ternyata ga jadi karena ditawarin snorkeling 120 ribuan dan dapet 3 spot snorkelling. Alhasil ga jadi deh foto di ayunannya, hahaha,, Tapi asik banget disini pemandangannya bagus... Sayangnya kamera underwaternya kurang canggih yaa, jadi ga terlalu bagus hasilnya.. Anyway, pengalamannya sih worth it banget!

Oh ya, ati-ati kalo lo gampang mabok ya... Kemaren ini ombaknya lagi lumayan jadi agak bikin pusing.. Kata abangnya kalo pas di kapal pusing mendingan ikut nyemplung pas di snorkelling spot nya, soalnya kalo diem di kapal malah keombang ambing dan jadi makin pusing..





3 Gili! Foto pake Gopro Hero+

Oh ya, pas ke Gili kita bawa bekel Nasi Puyung. Dan ini jadi salah satu makanan favorit gw sekarang, enaakk.. Walaupun agak pedes buat gw, tapi enak loh!

Nasi Puyung!


Pantai Kuta Lombok

Setelah seharian kemarin main air, hari ini kita main di pantainya aja.. Nyusurin dari pantai ke pantai ceritanya hahaha... Yang pertama itu kita ke Pantai Kuta Mandalika.. Namanya agak mirip-mirip sama yang di Bali, tapi beda banget atmosfer nya.. Kalo di Bali pantai Kutanya rame bangeett, kalo yang di Lombok ini seppiii.. Well, at least pas gw kesono sih lagi sepi banget. Di pantai ini terkenal sama pasir merica nya, bukan karena rasanya pedes (gw ga nyobain sih), tapi karena ukuran butiran pasirnya yang besar-besar.. Jadi berasa lucu teksturnya pas dipegang

Pasirnya gede-gede kayak merica

Minum kelapa dipinggir pantai emang paling enak!

Kuta Mandalika Lombok, jangan ketuker sama Kuta Bali yaa


Bukit Merese

Abis dari situ kita mau ke Tanjung Aan, dengan berbekal Google Map kita ngikutin lah ke lokasi yang ditunjukin di map. Ehhh, ternyata salah dong map nya.. Dan kita jadinya nyasar ke Bukit Merese. Anyway, karena udah nyampe ya sekalian aja kita liat-liat disitu. Keren juga ternyata pemandangannya ga kalah sama Freycinet - Wineglass Bay yang di Tasmania,, ahahahha,...

Bukit Merese
Tanjung Aan View dari Bukit Merese

Pantai Tanjung Ahn

Setelah mendaki bukit merese, kita lanjut lagi mencari Tanjung Aan. Sudah kapok liat Google Map disini, sekarang kita nanya sama bapak-bapak yang ada di deket Bukit Merese. Setelah dikasih tau arahnya kita langsung cus deh kesana, eh pas mau pergi kita ketemu dua bule dari Jerman yang jadi korban salah lokasi. Mereka juga mau ke Tanjung Aan tapi nyasar ke Bukit Merese. Jadinya kita tawarin barengan lah, toh kita juga mau ke tempat yang sama.

Pas sampe di Tanjung Aan, yang bikin bingung itu pas mau bayar tiket masuk... Secara kita nyampenya barengan sama bule-bule itu, tapi kan harga tiketnya beda yak. Pas lagi bingung, si bapak yang jaga tiket masuk dengan sigapnya berdiri ngalangin pandangan mereka dan gw langsung memanfaatkan kesempatan itu buat ngasihin uang Rp.5000an biar ga keliatan ceritanya sih.. Tapi pas udah masuk mereka nanya, "Kalian ga bayar ya?" ya gw jawab aja bayar tapi ya emang beda harganya.. Secara beda setengah harganya..

Tanjung Aan, Lombok

Pasir Putih, Laut Biru
Disini Pasirnya putih dan halus


Pantai Seger

Habis dari Tanjung Aan, kita lanjut lagi ke Pantai Seger. Disini ada patung putri Mandalika, yang konon dia loncat ke laut karena direbutin sama 3 pangeran. Saking ga mau milih salah satu dari mereka dan menyakiti yang lainnya.. Terus menurut cerita dari ibu yang jualan kelapa di pinggir pantai, setiap setahun sekali helaian rambut dari putri Mandalika ini bisa terlihat di pesisir pantai. Yang dianggap sebagai helaian rambut ini sebenernya sejenis cacing dan katanya memang cuman ada sekali setahun. Selain itu gizi yang dikandung dari si cacing ini juga sangat bagus 

Putri Mandalika dan 3 Pangeran

Ayunan di Pinggir Pantai

Dusun Sasak Sade
Pas mau balik ke kota, kita ngelewatin dusun adat suku Sasak, yaitu Dusun Sasak Sade. Masuk kesini harus pakai Tour Guide yang  asli dari dusun itu. Bayarannya sih seikhlasnya aja.. Disini kehidupannya masih sederhana banget, masak juga masih pakai tungku, ngepelnya pakai kotoran sapi katanya supaya kuat lantainya. Untung pas kesitu lantainya udah kering jadi ga bau, ga kebayang kayak gimana pas lantainya lagi di pel....

Yang bikin gw amaze itu sama adat pernikahan di dusun ini, katanya kalau mau menikah si cowok harus bawa kabur cewe nya.. Setelah bawa kabur anak orang 2 harian, baru deh balik ke dusun dan mereka dianggap menikah terus baru pesta. (Setangkep gw dari cerita tour guidenya). Terus katanya kalau mereka minta izin ke keluarganya, malah dianggap menghina keluarga tersebut! Wow banget sih ini menurut gw.. Sedangkan di adat yang lain mungkin kalo bawa kabur anak cewek orang, si cowok udah dikejer, ditangkep, terus diarak keliling kampung kali ya..?

Itulah Indonesia, banyak banget adat istiadat dan suku yang berbeda. Tapi keberagaman ini lah yang bikin negara ini jadi, kaya, unik, punya nilai tambah, dan beda dari negara-negara lainnya. Asal warga negaranya bisa saling menghargai satu sama lain aja.

Lagi memintal benang buat bikin gelang
Salah satu lumbung padi di Dusun Sasak Sade
Rumah-rumah di Dusun Sasak Sade



Friday, 12 May 2017

Jelajah Indonesia: Nusa Penida, Bali

Welcome to Nusa Penida, Bali, Indonesia
Nusa Penida adalah salah satu pulau di Provinsi Bali. Untuk mencapai Nusa Penida, kita perlu naik kapal. Ada beberapa pilihan, ada yang dari Sanur, ada juga yang dari Pelabuhan Padang Bai. Ada yang pakai kapal tradisional, speedboat, atau kapal ferry. Karena kemaren ini gw berangkat sama temen naik motor, jadi option kami cuma yang naik ferry dari Padang Bai. Jadwal keberangkatan kapal ferry dari Padang Bai ke Nusa Penida hanya ada satu kali sehari yaitu jam 12 siang. Untuk biayanya sendiri Rp. 31.000/orang. Kalau bawa kendaraan ada tambahannya lagi, kalau naik motor kena biaya Rp. 48.000. Perjalanan dari Padang Bai menuju Nusa Penida kurang lebih satu setengah jam kalau naik ferry.


Ini dia Ferrynya
Pelabuhan di Nusa Penida
Karena kapal balik dari Nusa Penida ke Bali cuma ada jam 10 pagi dan 4 sore, jadi kami memutuskan buat nginep sehari disini. Soalnya besoknya Cho harus balik, udah dicariin gara" nemenin gw main di Bali dan ga pulang" ke rumah semingguan ini.. Hehehe..

Penginapan di Nusa Penida termasuk cukup banyak. Tadinya kami mau ke Mel Homestay, sesuai rekomendasi dari kakaknya Cho. Tapi pas turun kapal ada bapak" yang nawarin penginapan dengan harga lebih murah, jadi kita setuju buat liat tempatnya si bapak ini dulu. Penginapan yang dimaksud bapak ini ternyata Edy Guest House, lokasinya ga jauh dari pelabuhan. Ada 5 kamar disini, ada yang pake AC ada yang cuma pake kipas angin. Untuk yang pake AC dan kamar mandi dalam harganya Rp. 250.000/malam. Sedangkan yang pake kipas angin dan kamar mandi luar,  Rp. 150.000/malam. Karena kami pikir bakalan diem di kamar pas tidur doang, jadi kami ambil kamar di sini yang pake kipas angin aja.. Biar lebih irit ceritanya,  hehe..

Setelah deal untuk kamarnya dan masuk"in barang, kami langsung berangkat menuju objek" wisata yang terkenal di Nusa Penida ini. Objek pertama yang kami tuju adalah Broken Beach. Jalan dari pelabuhan ke sana kurang lebih 1 jam aja, tapi....  Jalan menuju ke Broken Beach ini, sesuai banget dengan namanya.. Broken! a.k.a Rusak.. Kami sampe sempet jatoh 2x. Dan beberapa kali gw turun motor dulu biar Cho lebih gampang ngelewatin jalan rusaknya.. Maklum gw kan berat, hahaha..

Broken road to the Broken Beach..... Hancur jalanannya..


Menurut gw Broken Beach ini pemandangannya emang kece banget, airnya yang biru seger bikin pengen loncat dan berenang. Sayangnya kita ga bisa berenang disini. Kata ibu yang jaga warung disini, kita boleh berenang di Angel's Billabong. Lokasinya cuma 150m dari Broken Beach. Tapi ternyata pas kami kesana ada plang dilarang berenang, jadinya kami ga berani deh berenang disitu.



Broken Beach
Angel's Billabong
Katanya ini pas lagi surut, jadi kurang bagus..
Karena kepengen banget berenang, gw sama Cho nyari pantai lain buat nyemplung. So, kami mutusin buat pergi ke Crystal Bay. Setelah kurang lebih 1 jam perjalanan, dengan jalan yang lumayan lebih manusiawi (di beberapa bagian ada yg rusak parah juga, tapi ga seheboh jalan ke Broken Beach) akhirnya kami sampai di Crystal Bay. Asik juga main di pantai ini, pemandangannya bagus, pasirnya campuran hitam sama coklat, dan banyak juga yang nyediain perlengkapan buat disewain. Oh ya, kalo mau ke toilet di sini bayar Rp. 5000.. Karena udah mulai gelap, kami langsung balik ke penginapan. Soalnya takut jalanannya jelek nanti lebih bahaya kalo gelap. Ternyata jalanan dari Crystal Bay ke penginapan udah teraspal dan bagus. Untunglaahh..


Crystal Bay, Nusa Penida, Bali, Indonesia

Besokannya kami naik kapal ke Padang Bai yang jam 10 pagi, karena mau ngejer kapal yang Ke Lombok jam 12 siang (ga ada kapal langsung dari Nusa Penida ke Lombok). Harga kapal dari Nusa Penida ke Padang Bai ternyata lebih murah yaitu Rp. 28.000/orang dan Rp. 39.000/motor.

Pelabuhan Padang Bai
Sebenernya 1 hari itu kurang banget buat main di sini.. Banyak banget objek wisata yang belom gw eksplor disini, seperti Pantai Atuh, Seribu Pulau, terus belum ke Nusa Ceningan sama Nusa Lembongan.. Semoga lain kali bisa main lagi ke sini deh dan semoga next time jalanannya udah diperbaiki!  Amiinn!